Kecelakaan kontroversial yang melibatkan Lewis Hamilton dan Max Verstappen menjadi berita utama dari Grand Prix Inggris yang dramatis, di mana kedua protagonis gelar mengalami insiden besar pertamanya di trek.

Keduanya terlibat pertarungan sengit, dan berujung di Copse saat Hamilton coba merebut keunggulan pada lap pembukaan tetapi justru menyenggol Verstappen, membuat pebalap Red Bull itu mengalami benturan 51G dengan ban pembatas.

Setelahnya, Hamilton melakukan dua overtake bersih kepada Lando Norris dan Charles Leclerc di Copse dalam usaha luar biasanya membalikan penalti 10 detik untuk mengklaim kemenangan GP Inggris kedelapannya.

“Dia sangat menghormati dalam hal memberi celah,” kata Hamilton tentang pertarungannya dengan Leclerc. “Saya harus berada di suatu tempat di sampingnya, dia tahu bahwa saya ada di sana, tetapi dia tetap berkomitmen dan hanya melakukan garis yang lebih lebar dan dia hampir mempertahankannya. Dan itu benar-benar balapan yang hebat.

“Bagi saya, pada saat itu, saya mundur pada satu titik hanya untuk memastikan bahwa kami tidak bersenggolan. Tapi saya pikir itu hanya keseimbangan yang sangat bagus dan saya pikir begitulah seharusnya balapan.

“Tentu saja, di dunia yang sempurna, itulah yang akan terjadi pada percobaan pertama. Tetapi waktu yang berbeda, tempat yang berbeda, pengemudi yang berbeda.”

Leclerc tidak mengambil pendekatan yang sama seperti Verstappen, ia memberi Hamilton lebih banyak ruang untuk masuk ke Copse sebelum dia akhirnya melebar di exit tikungan dan kehilangan posisi teratas ke Hamilton.

“Saya tahu Lewis ada di dalam, saya meninggalkan ruang dan sayangnya saya pikir saya tetap di depan tetapi di ujung tikungan saya mengalami snap dan kehilangan sedikit waktu dan kemudian Lewis berada di depan saya," jelas pembalap Monaco itu.

Hamilton memuji performa Leclerc saat mendominasi balapan, dan berpeluang memberi Ferrari kemenangan pertama yang mengejutkan dalam dua tahun, tetapi digagalkan oleh juara dunia tujuh kali itu dua lap sebelum balapan selesai.

“Dia melakukan pekerjaan yang fantastis hari ini,” kata Hamilton. “Sejujurnya saya tidak tahu pada awalnya bahwa kami akan mampu mengalahkannya.

“Saya pikir saya memiliki kecepatan yang baik pada awalnya di Medium, tetapi kemudian Charles mulai membuka celah dan melakukan beberapa putaran yang fantastis.

"Saya bisa melihat bahwa dia tidak benar-benar mengendalikan jadi saya seperti 'Ya ampun, dia pasti akan melepuh pada tahap tertentu', tetapi dia mengatakan mereka tidak melepuh begitu.

“Sejujurnya Charles tidak ada dalam pikiran saya ketika saya keluar [setelah penalti], itu benar-benar mencoba untuk melihat apakah saya bisa mengejar mobil di depan, hanya satu per satu, dan jelas saya mendapatkan McLaren.

“Saya menyalip Valtteri [Bottas] dan dia bekerja dengan sangat baik hari ini sebagai rekan setim untuk memungkinkan saya menyalip, jadi saya bisa mengejar kemenangan untuk tim. Itu sportivitas yang hebat, saya sangat menghargainya.

“Kemudian saya melihat diri saya mengejarnya tetapi saya berpikir 'pada saat saya mendekatinya, ban saya akan habis pada kecepatan ini'. Tapi kemudian saya melihat back-marker dan saya menyadari itu mungkin menciptakan beberapa peluang, jadi saya seperti 'Saya harus menangkapnya sesegera mungkin' sehingga ketika saya menangkapnya akan ada peluang untuk bertarung.

“Lalu jantung saya hampir berhenti ketika saya masuk ke dalam di Tikungan 9, karena saya pikir hal yang sama akan terjadi pada saya dan Max. Saya harus mengganti petinju saya setelahnya.”