Norris berlari dengan nyaman di poin ketika Safety Car dikerahkan di Lap 11 ketika Mick Schumacher jatuh parah di Tikungan 22.

Seperti banyak lainnya termasuk kedua pembalap Mercedes, Charles Leclerc dan Sergio Perez, masuk pit saat Safety Car untuk ban baru

Karena mobil Schumacher merusak pembatas, FIA memutuskan untuk memberi bendera merah pada balapan. Hal ini menguntungkan mereka yang belum masuk pit, termasuk Max Verstappen, karena bisa mengganti ban di pit lane tanpa kehilangan posisi apapun.

Norris termasuk yang dirugikan setelah turun ke belakang lapangan sebelum finis di urutan ke-10, sementara rekan setimnya di McLaren Daniel Ricciardo diuntungkan dengan tidak berhenti, naik ke urutan kelima.

“Ini mungkin aturan terburuk yang pernah dibuat oleh seseorang yang bisa mengganti ban di bawah bendera merah,” kata Norris setelah balapan.

Ini bukan pertama kalinya aturan memainkan peran penting dalam menentukan hasil balapan, sebelumnya Pierre Gasly memaksimalkan kesempatan 'pit-stop gratis itu' untuk meraih kemenangan perdananya di F1 tahun lalu di Monza.

“Kami sudah mengatakannya tahun lalu,” tambah Norris. “Saya tidak mengambil apa pun dari Pierre tetapi dengan balapan Monza tahun lalu, seperti Pierre harus mengganti ban secara gratis, saya tidak tahu, saya merasa itu tidak pantas.

"Ini hanya keberuntungan dan keberuntungan yang tidak perlu diberikan kepada seseorang dan begitulah adanya - keberuntungan diberikan kepada seseorang.

“Itu hanya merusak balapan kami hari ini, rasanya seperti Anda melakukan begitu banyak hanya untuk mendapatkan semuanya diambil.

"Itu menyebalkan karena tim melakukan pekerjaan dengan baik. Saya pikir mobil itu cukup bagus. Tapi itu hanya omong kosong, aturan menghancurkan segalanya.”

Norris berharap pembalap dan tim lain angkat bicara, terutama Mercedes, yang kehilangan keunggulan atas Verstappen karenanya.

“Saya berharap jika Max menang karena dia baru saja mendapatkan free pit stop, maka saya merasa Mercedes akan mengeluh,” jelasnya. “Saya tidak tahu apakah mereka akan tetap sekarang atau tidak karena dia [Hamilton] menang.

“Jadi ini hari yang menyenangkan bagi mereka. Tapi aku hanya merasa seperti itu hal yang tidak adil. Mereka masih harus melakukan pit stop, mereka seharusnya lebih hanya sial daripada beruntung. Hanya menyebalkan.”