Safety Car dikerahkan saat F1 GP Abu Dhabi menyisakan beberapa lap tersisa setelah Nicholas Latifi menabrak Williams di sektor terakhir.

Awalnya, Race Control menunjukkan bahwa backmarker tidak bisa menyalip, yang berarti Lewis Hamilton akan memiliki penyangga yang berguna untuk menyaingi gelar Max Verstappen.

Namun tepat sebelum periode Safety Car akan segera berakhir, FIA mengumumkan bahwa Lando Norris, Fernando Alonso, Esteban Ocon, Charles Leclerc dan Sebastian Vettel semuanya diizinkan untuk menyalip, memberi Verstappen keunggulan yang jelas di Hamilton.

Keputusan kontroversial dari Race Control memungkinkan Verstappen menyalip Hamilton di Tikungan 5 - sebuah langkah yang memberinya gelar juara pembalap perdananya.

Kebingungan di bawah Safety Car menyebabkan Mercedes mengajukan protes, yang ditolak oleh pramugara tetapi sejak itu mengumumkan niatnya untuk mengajukan banding atas keputusan FIA, berpotensi membawanya ke Pengadilan Banding Internasional.

Memberikan pemikirannya tentang apa yang terjadi di bawah Safety Car, Daniel Ricciardo mengatakan itu “aneh”.

“Pada akhirnya, itu agak aneh, mereka mengatakan mobil yang telah dioverlap tidak bisa menyalip [Safety Car]. Lalu beberapa dari mereka melakukannya, tapi kemudian saya tidak diizinkan, kami melakukan restart satu putaran, saya duduk dengan benar. di belakang Lewis dan Max, seperti mengapa saya di sini? Saya tidak tahu. Itu sangat menarik,” katanya.

Rekan setim McLaren Norris mempertanyakan apakah itu cara yang benar untuk mengakhiri balapan.

“Saya tidak terlalu yakin apa yang dikatakan oleh FIA, awalnya kami tidak diizinkan untuk menyalip, jadi jika itu memengaruhi keputusan dan jika itu alasan mereka [Mercedes] tidak melakukan pit stop, tetapi kemudian FIA tiba-tiba berubah pikiran dan diizinkan untuk membiarkan kami lewat… maka di situlah saya tidak yakin.

"Saya akan mengucapkan selamat kepada kedua pembalap,” tambah Norris. "Dalam hal keputusan ... ya untuk itu berakhir seperti itu saya tidak begitu yakin."

Lance Stroll adalah salah satu pebalap yang tidak diperbolehkan unlap, artinya dia kehilangan kesempatan untuk memperebutkan posisi 10 besar pada lap terakhir.

“Itu adalah balapan yang sulit hari ini dan kami tidak dapat mengambil keuntungan dari Safety Car yang terlambat karena kami tidak diizinkan untuk menyalip, yang membuat frustrasi dan saya tidak mengerti,” jelas Stroll.

“Itu adalah kesempatan yang terlambat untuk membuat beberapa tempat dan berpotensi mengincar poin setelah kami membuat keputusan untuk pit lagi.”

Juara F1 dua kali Fernando Alonso sangat vokal dalam mendukung Verstappen tetapi mengakui bahwa prosedur Safety Car “sedikit membingungkan”.

“Ketika Safety Car keluar, saya pikir kami bisa menyalip dengan cepat, karena biasanya itulah yang terjadi. Anda melihat lampu hijau dari Safety Car, dan kemudian Anda membuka diri sampai mereka mengeluarkan mobil, ”komentar Alonso.

“Tapi kami tidak memiliki sinyal hijau itu, dan kemudian dua lap setelah insinyur memberi tahu saya bahwa Anda tidak akan dapat mengoverlap diri, dan posisinya akan tetap seperti ini.

“Satu sudut kemudian lampu hijau menyala dan saya berkata 'tapi kita punya lampu hijau?.' Dan mereka berkata 'ya, Anda bisa melakukannya sekarang, ikuti Norris.' Dan aku mengikuti Norris. Jadi agak membingungkan, mungkin.”