Komentator Formula 1 Ben Edwards yakin Ferrari pasti akan mengalihkan fokusnya ke Charles Leclerc saat pertarungan gelar dengan Max Verstappen memanas pada 2022, membuat Carlos Sainz harus rela memainkan peran pembalap kedua.

Leclerc memimpin kejuaraan pebalap setelah dua putaran pertama musim ini - meraih kemenangan di Bahrain sebelum finis kedua di Arab Saudi. Sainz memang menyelesaikan kedua balapan di podium, namun belum terlihat potensinya sebagai kemenangan balapan.

Meski Edwards berpikir Ferrari akan condong ke Leclerc, dia yakin kepala tim Mattia Binotto akan terus bersikap adil.

“Saya menilai Carlos, saya pikir Charles memiliki kecepatan ekstra, tetapi apa yang saya pikirkan tentang Carlos adalah dia memiliki kekuatan otak yang baik dan dia menerapkan dirinya dengan sangat baik,” kata Edwards pada episode terbaru podcast F1 Crash.net.

“Saya hanya bertanya-tanya selama musim balapan 23, saya pikir dia akan memiliki pendekatan yang sangat konsisten sepanjang jalan dan saya pikir ini hari-hari yang sangat awal untuk mengatakan 'OK ini semua tentang Charles Leclerc'. Saya pikir Charles memang memiliki sedikit kecepatan dalam dirinya dan kami melihatnya ketika dia bersama [Sebastian] Vettel [pada 2019].

“Saya hanya merasakan itu tetapi pada akhirnya, di satu sisi, tim akan fokus pada Leclerc. Dia seperti orang Ferrari, telah lama, dia memiliki kontrak yang sangat panjang dan cara dia memulai musim ini, sulit bagi Carlos tapi saya tidak melihatnya, seperti beberapa tahun yang lalu dengan pembalap kedua Ferrari menjadi sedikit mimpi buruk - saya tidak begitu sering melihatnya.

"Saya pikir [Mattia] Binotto sangat adil sebagai bos tim dan saya pikir mereka akan mencoba mempertahankan mereka berdua selama mungkin.”

3033683.0064.jpg

Pembalap Monaco itu memiliki keunggulan atas Sainz pada tahap awal musim ini, meskipun hanya 12 poin yang memisahkan kedua pembalap menuju Grand Prix Australia akhir pekan depan di Albert Park.

Sebelumnya, Ferrari memiliki kebijakan pebalap nomor satu dan nomor dua yang jelas - Michael Schumacher dan Rubens Barrichello atau Fernando Alonso dan Felipe Massa adalah contoh yang jelas.

Editor F1 Crash.net Lewis Larkam menyarankan bahwa Sainz perlu menang di Melbourne untuk menegaskan posisinya di dalam tim sebelum Leclerc terlalu jauh di depan dalam klasemen kejuaraan.

“Ferrari telah keluar sebelum musim dan mengatakan bahwa kedua pembalap memiliki kondisi yang sama memasuki musim, tetapi saya merasa bahwa Sainz sudah berada di posisi nomor dua itu,” tambah Larkam. “Dua balapan pertama cukup jelas dalam fakta bahwa Charles tampaknya memiliki, setidaknya pada tahap ini, keunggulan kecepatan atas Carlos.

“Kami melihat sebagian besar waktu kualifikasi tahun lalu dia memiliki keunggulan dan saya pikir itu akan menjadi kunci musim ini adalah kualifikasi dan pengaturan balapan. Sudah, Charles telah membuat awal yang kuat untuk musim ini dan bergerak jelas di kejuaraan.

“Saya pikir kecuali Carlos menang di Australia, Ferrari pasti akan mulai melihat ke arah Charles sebagai orang yang menantang untuk memperebutkan gelar ini, terutama mengingat seberapa jauh jarak Charles dan Max. Mereka berada di liga lain dibandingkan dengan sisa lapangan.”

3033461.0064.jpg

Ben Edwards dan Lewis Larkam ditemani dengan pembawa acara podcast Harry Benjamin untuk membahas beberapa topik termasuk apakah F1 harus terus balapan di Jeddah menyusul serangan rudal di dekatnya pada hari Jumat di akhir pekan balapan Arab Saudi.

Anda dapat mengunduh dan mendengarkan episode ketiga secara lengkap di tautan berikut…

- Acast

- Spotify

- Amazon

- Apple

- YouTube (Segera Hadir)