Daniel Ricciardo bertahan untuk meraih kemenangan Formula 1 yang diperoleh dengan susah payah di Grand Prix Monako hari Minggu, mengelola masalah yang tidak dapat diperbaiki pada unit tenaga Renault-nya untuk mencegah Sebastian Vettel dari Ferrari dan mencatat kemenangan keduanya di musim 2018.

Dua tahun setelah kesalahan pit yang membantunya meraih kemenangan yang pasti di Monaco, Ricciardo memiliki pikiran yang terbebaskan menuju balapan hari Minggu, dan telah memanfaatkan peluangnya dengan baik dengan menempatkan dirinya di posisi terdepan dengan cara yang mengesankan.

Sementara dia mampu mempertahankan keunggulannya melalui tugas pembukaan dan melalui siklus pit stop, sebuah masalah menyebabkan waktu Ricciardo dengan cepat turun, memungkinkan Vettel untuk mendekat dan menumpuk tekanan saat dia berusaha untuk menghirup kehidupan segar ke dalam harapan gelarnya. dengan kemenangan untuk Ferrari.

Tapi Ricciardo mampu mengelola mobilnya dengan sempurna serta menangani ban Ultrasoft yang sudah sangat aus untuk melewati batas terlebih dahulu dan meraih kemenangan pertamanya di Monaco, memungkinkan Red Bull merayakan akhir pekan grand prix ke-250 dengan gaya.

[[{"fid": "1299422", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

KISAH RAS

Memulai dari tiang, Ricciardo berhasil mempertahankan keunggulannya meskipun mendapat tekanan dari Vettel saat berlari ke tikungan pertama, dan dengan cepat menarik diri dari jangkauan DRS di depan. Urutan di depan relatif tidak berubah selama tugas pertama, dengan Lewis Hamilton mempertahankan posisi ketiga di depan Kimi Raikkonen dan Valtteri Bottas, meninggalkan semua tim terkemuka untuk bertarung dalam strategi pit.

Hamilton adalah pemimpin pertama yang melakukan pit, datang pada akhir Lap 12, pindah ke ban Ultrasoft yang akan berlari hingga akhir balapan. Berlari sekitar empat detik dari keunggulan, posisi kedua Vettel mengikuti empat lap kemudian, mencoba untuk mendapatkan undercut pada Ricciardo di depan.

Red Bull menutupi Ferrari dengan membawa Ricciardo satu lap kemudian, memungkinkan pembalap Australia itu untuk mempertahankan keunggulannya. Raikkonen dan Bottas juga masuk di akhir Lap 17, dengan empat besar bertujuan untuk mencapai akhir balapan dengan Ultrasofts. Bottas adalah satu-satunya pembalap yang menempuh jalan berbeda, menyesuaikan Supersofts untuk tugas kedua.

Sebuah pit stop telah membatalkan harapan Ricciardo akan kemenangan Monaco dua tahun lalu, tetapi dengan negosiasi ini, pit fall terbesarnya tampaknya telah dinegosiasikan. Namun, unit tenaga Renault-nya sepertinya memiliki ide lain, dengan penurunan kecepatan yang tiba-tiba memungkinkan Vettel menutup dengan cepat, memperkecil jarak dari empat detik menjadi hanya beberapa persepuluh.

Red Bull mengkonfirmasi melalui dinding pit bahwa Ricciardo mengalami masalah, tetapi mengatakan tidak ada yang dapat dia lakukan untuk memperbaiki masalah tersebut kecuali untuk mengemudi dengan lancar dan tetap fokus untuk menjaga Vettel tetap kembali, bahkan saat berlari lebih dari 20 km / jam lebih lambat di sektor terakhir. . Meski berada dalam jangkauan DRS, pembalap Ferrari tidak bisa cukup dekat untuk melewatinya pada awalnya, malah duduk di belakang kedua saat balapan melewati setengah jarak.

Semua pelari Ultrasoft mulai kesulitan dengan ban mereka, mendorong Hamilton untuk memberi tahu Mercedes: "Saya tidak percaya ban ini akan melakukan 40 lap lagi." Namun, Hamilton mampu meningkatkan kecepatannya dan mendekati pasangan terdepan, meningkatkan tekanan di depan. Di saudara perempuan Mercedes, Bottas duduk cantik di Ultrasofts saat Mercedes menyuruhnya untuk "memainkan permainan menunggu" di P5.

Tekanan kembali meningkat pada Ricciardo ketika Fernando Alonso terpaksa mundur dari balapan karena masalah pada Lap 53 saat berlari ketujuh, parkir di Sainte Devote dan mengancam akan mengeluarkan Safety Car atau Virtual Safety Car. Namun, para marshal mampu membersihkan McLaren yang terserang dengan cepat, memastikan balapan dapat dengan cepat kembali ke kondisi bendera hijau.

Mercedes sempat mempertimbangkan untuk mengadu domba Hamilton untuk kedua kalinya, hanya untuk kecepatan mengesankan Esteban Ocon di P6 untuk menutup jendela pit dan mengambil opsi dari Silver Arrows. Sebaliknya, ia harus mundur, menyebabkan pertarungan di depan berakhir dengan Ricciardo dan Vettel, dengan selisih sekitar satu detik menuju ke 20 lap terakhir.

Ricciardo mendapati dirinya berada di garis tipis antara mendorong cukup keras untuk mempertahankan keunggulannya sementara tidak melaju terlalu cepat sehingga dia tidak menabrak lalu lintas yang tersendat-sendat, tetap berpacu dengan Romain Grosjean dan Sergey Sirotkin, pelari aktif terakhir dalam perlombaan.

Ricciardo berhasil mengelak melewati keduanya tanpa kehilangan terlalu banyak waktu sebelum mempertahankan celah sekali lagi, tetapi perubahan yang terlambat terjadi ketika Charles Leclerc membanting ke belakang Brendon Hartley di pintu keluar terowongan dengan enam lap tersisa, setelah mengalami kerusakan rem kiri depan.

Penghancuran itu menghasilkan periode Mobil Keselamatan Virtual yang memperlambat lapangan, tetapi Ricciardo terlempar dari penyelamat setelah Stoffel Vandoorne memilih untuk pit dan muncul di depan Vettel di trek, memberi Australia peningkatan penyangga ketika balapan kembali menjadi hijau setelah baru saja satu putaran.

Dengan lebih banyak waktu di tangan dan bannya naik ke suhu, Ricciardo mampu menembak dengan jelas, memberikan dirinya cukup keuntungan untuk melihatnya ke bendera kotak-kotak saat ia mencatat kemenangan terkenal untuk Red Bull, dua tahun setelah kekalahannya yang memilukan. jalanan Monaco.

Vettel dibiarkan puas di tempat kedua, memotong hanya tiga poin dari keunggulan Hamilton di kejuaraan pembalap saat pembalap Mercedes itu membawa P3 di atas Raikkonen dan Bottas karena tidak ada pembalap yang berhasil membuat keuntungan terlambat.

Esteban Ocon muncul di puncak dalam pertarungan lini tengah untuk Force India, finis hanya dua detik di belakang Bottas di urutan keenam setelah balapan yang relatif sepi. Pierre Gasly dari Toro Rosso mencatatkan poin keduanya di F1 setelah skor perdananya di Bahrain, finis di urutan ketujuh. Rekan setimnya, Brendon Hartley, terpaksa mengundurkan diri setelah dipukul oleh Leclerc, karena berada di pinggir poin untuk sebagian besar balapan.

Nico Hulkenberg mampu membuat strategi terbalik bekerja dengan baik untuk finis kedelapan untuk Renault, bertahan lama di Ultrasfots sebelum beralih ke Hypersofts untuk tugas kedua. Max Verstappen mencerminkan strategi pebalap Renault saat ia bangkit dari posisi terakhir di grid untuk menyelamatkan dua poin untuk kesembilan, sementara Carlos Sainz Jr. menyelesaikan poin di P10.

Marcus Ericsson memimpin tim Sauber di urutan ke-11 di depan Sergio Perez, sementara Kevin Magnussen mengakhiri akhir pekan yang sulit untuk Haas di urutan ke-13. Vandoorne turun ke urutan 14 setelah pemberhentian keduanya yang terlambat, finis di depan Romain Grojsean dan Sergey Sirotkin. Lance Stroll adalah finisher yang diklasifikasikan terakhir di urutan ke-17, tertinggal dua lap setelah mengalami cedera awal.