Lewis Hamilton merebut kejuaraan dunia Formula 1 kelimanya meskipun mengalami kesulitan di Grand Prix Meksiko yang membuatnya finis keempat di tengah masalah ban, saat Max Verstappen meraih kemenangan dominan untuk Red Bull.

Meskipun berjuang untuk memimpin di tahap pembukaan balapan, Hamilton melihat harinya terurai karena keausan ban yang berlebihan pada mobil Mercedes-nya membuatnya tidak berdaya untuk menghentikan saingan gelar Sebastian Vettel, Max Verstappen dari Red Bull dan Ferrari kedua dan Kimi Raikkonen semuanya berhasil lolos. melalui perlombaan.

[[{"fid": "1350573", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Tapi tempat keempat tetap cukup bagi Hamilton untuk mengamankan kejuaraan pembalap dengan dua balapan tersisa, dengan Vettel kehilangan kemenangan yang dibutuhkan untuk menjaga perburuan gelar tetap hidup ke Brasil.

Itu membuat Hamilton menjadi juara dunia lima kali ketiga dalam sejarah F1, setelah Michael Schumacher dan Juan Manuel Fangio. Hamilton sekarang terikat dengan penghitungan Fangio dari lima gelar dunia, dan dua lebih pendek dari patokan sepanjang masa Schumacher.

Memulai posisi ketiga di grid di belakang dua Red Bulls, Hamilton membuat awal yang menakjubkan untuk membagi mereka saat berlari ke Tikungan 1, dengan Verstappen merebut keunggulan saat rekan setimnya yang duduk di tiang Daniel Ricciardo turun kembali ke posisi ketiga. Saingan gelar Hamilton, Sebastian Vettel, berhasil bertahan di tempat keempat meskipun kontak ringan dengan Valtteri Bottas dalam perjalanan menuju Tikungan 5, sementara Esteban Ocon dipaksa berhenti lebih awal untuk sayap depan baru setelah kontak dengan Nico Hulkenberg.

Verstappen menyia-nyiakan sedikit waktu untuk membuka celah bagi Hamilton, dengan cepat keluar dari jangkauan DRS. Jarak antara keduanya tumbuh secara signifikan melalui tugas pertama saat Hamilton berjuang dengan menggeretakkan bannya, menyebabkan waktunya turun secara dramatis. Mercedes membawa Hamilton masuk di akhir Lap 11, memasangkannya dengan satu set Supersofts yang rencananya akan dijalankan hingga akhir balapan.

Red Bull memilih mengadu domba Ricciardo satu lap setelah Hamilton dalam upaya untuk menjaga jarak antara keduanya tetap stabil, dengan petenis Australia itu masih tertinggal beberapa detik di belakang Mercedes. Verstappen masuk pada lap berikutnya, keunggulannya berdiri hampir tujuh detik sebelum siklus pit, juga mengambil Supersofts yang Red Bull ingin lihat balapannya.

Ferrari melempar dadu dengan menahan Vettel dan Kimi Raikkonen lebih lama, dengan keduanya masuk di akhir Lap 17. Vettel muncul di P4 sekali lagi, setelah gagal memotong keunggulan Ricciardo, sementara Raikkonen menemukan dirinya jauh di belakang Bottas - yang mengadu di lap yang sama dengan Hamilton - dibandingkan sebelum berhenti, overcut menjadi bumerang secara dramatis.

Khawatir keausan ban yang berlebihan, Verstappen diperintahkan untuk memperlambat langkahnya di depan dan mencoba menyamai waktu Hamilton, jarak antara keduanya sekarang menjadi sembilan detik. Hamilton mulai melaporkan bannya "tidak terasa terlalu hebat" hanya 10 lap ke tugasnya, tetapi dengan tidak ada set baru yang tersisa, pembalap Mercedes itu diberitahu untuk menundukkan kepalanya saat Ricciardo dan Vettel mulai menutup.

Semua pembalap terkemuka mulai kesulitan dengan ban mereka saat balapan semakin dekat, tetapi Verstappen mampu menambah keunggulannya sedikit demi sedikit. Perjuangan Ricciardo diperparah oleh lalu lintas padat, yang memungkinkan Vettel untuk menutup sebelum menggunakan DRS di jalan utama dan melewati bagian dalam di Belokan 1, merebut tempat ketiga. Vettel dengan cepat membuang Ricciardo, mengarahkan pandangannya pada juara terpilih Hamilton di depan.

Vettel dengan mudah menelan celah untuk Hamilton, dan membuat pekerjaan ringan Mercedes di straight utama menggunakan DRS pada Lap 39, mengambil P2. Verstappen diberitahu untuk tidak bereaksi terhadap waktu putaran Vettel, tetapi sekali lagi untuk fokus pada manajemen ban. Ferrari memberi tahu Vettel bahwa itu akan beralih kembali ke 'Plan A' dan menyuruhnya untuk mendorong, memancing untuk pit stop kedua.

Sementara Ricciardo berhasil melewati bagian terburuk dari butirannya, ban Hamilton benar-benar memudar, membuatnya tergantung pada belas kasihan pembalap Red Bull dalam memperebutkan P3. Setelah menahan Ricciardo selama beberapa lap, Hamilton kehilangan posisi di Tikungan 1 ketika dia mengunci diri, mendorong Mercedes untuk memanggilnya ke pit dengan 24 lap tersisa. Dengan hanya satu set Ultrasofts bekas yang tersedia, Hamilton tetap fokus pada manajemen ban untuk sampai ke akhir balapan.

Ferrari berhasil dengan baik dalam rencananya untuk Vettel dua stop, membawanya di lap yang sama dengan Hamilton untuk satu set baru Ultrasofts. Red Bull berusaha menutupi Vettel dengan mengadu domba Verstappen di lap berikutnya untuk Supersofts baru, memastikan penyangga tetap di sekitar delapan detik menuju 20 lap terakhir.

Red Bull berusaha menghalangi serangan Vettel dengan menahan Ricciardo di Supersofts, dengan pembalap Australia itu memasang pertahanan kokoh yang membuat rival Ferrari-nya berjuang seumur hidup dengan ban Ultrasoft-nya.

Namun, harapan Ricciardo untuk naik podium pertama sejak Monaco direnggut dengan cara yang memilukan ketika ia mengalami kerusakan mesin pada 10 lap tersisa, memaksanya untuk parkir di sisi lintasan dan mundur dari balapan. Itu menandai DNF kedelapan tahun ini, melanjutkan nasib buruknya yang buruk.

Verstappen mampu melewati garis dengan waktu penyangga yang nyaman selama 17 detik untuk kemenangan kelima dalam karirnya dan yang kedua berturut-turut di Meksiko, setelah juga memenangkan balapan tahun lalu.

Vettel mampu mengamankan P2 untuk Ferrari sebagai hasil dari DNF Ricciardo terlambat, dengan rekan setimnya Kimi Raikkonen membuat strategi satu atap bekerja dengan sempurna dalam perjalanan ke tempat ketiga. Hasil tersebut juga membuat Ferrari memperkecil jarak dengan Mercedes dalam kejuaraan konstruktor menjadi 55 poin.

Meskipun itu bukan balapan langsung, Hamilton melewati garis di tempat keempat untuk merebut kejuaraan dunia kelimanya, tiga di antaranya kini telah disegel tanpa podium. Rekan setimnya Valtteri Bottas mengikuti home di P5, setelah melakukan pit stop ketiga di akhir untuk satu set Hypersofts yang memungkinkannya untuk mengatur lap tercepat dalam balapan.

Nico Hulkenberg finis sebagai pembalap lini tengah teratas di tempat keenam untuk Renault, memberi tim dorongan dalam pertarungannya melawan Haas untuk P4 di kejuaraan konstruktor karena tim Amerika gagal mencetak poin. Renault sekarang unggul 30 poin dengan dua balapan tersisa tahun ini.

Sauber berhasil melompati Toro Rosso di klasemen konstruktor saat Charles Leclerc dan Marcus Ericsson masing-masing menyelesaikan P7 dan P9. Toro Rosso mengambil satu poin dengan Pierre Gasly di P10, yang berjuang dari tempat terakhir di grid, tetapi itu tidak cukup untuk menghentikan tim turun ke P9 di konstruktor.

Esteban Ocon finis di urutan ke-11 untuk Force India setelah kerusakan awal, finis di depan Brendon Hartley di trek. Hartley turun dari posisi 12 ke 14 sebagai akibat dari penalti lima detik karena bertabrakan dengan Ocon pada awal balapan, membuat Lance Stroll dan Sergey Sirotkin naik satu tempat untuk Williams. Haas finis sebagai tim paling lambat, dengan Kevin Magnussen dan Romain Grosjean masing-masing di urutan ke-15 dan ke-16.

Harapan Sergio Perez untuk melanjutkan rentetan poin balapan kandangnya pupus melewati setengah jarak di Meksiko ketika dia mengalami masalah rem, memaksanya untuk pensiun. Pembalap Renault Carlos Sainz Jr. juga melihat harinya berakhir lebih awal, keluar di sektor terakhir dan menyalakan Mobil Keamanan Virtual, sementara balapan Fernando Alonso hanya berakhir tiga lap untuk McLaren karena puing-puing dari bentrokan awal Ocon-Hulkenberg tersangkut di tangannya. mobil, menyebabkannya terlalu panas.