Setelah Honda mengumumkan Joan Mir sebagai tandem baru Marc Marquez untuk musim 2023, Pol Espargaro 'diasingkan' karena tetap diberi paket yang sama seperti paruh pertama 2022.

Sementara itu, Marquez dan Takaaki Nakagami mendapatkan suku cadang baru untuk dikembangkan, termasuk sayap belakang ala Ducati, swingarm baru dari Kalex, sasis, sampai perangkat ride-height belakang.

Hal ini berbeda 180 derajat dengan apa yang dilakukan oleh KTM saat Espargaro pindah ke Honda pada tahun 2020, pembalap Spanyol itu masih diberikan suku cadang baru meski berita kepergiannya telah dikonfirmasi.

Namun, itu jauh dari kasus di Honda dan Espargaro telah mengkritik pabrikan Jepang itu.

"Begitulah cara saya bekerja di KTM. Di KTM, hingga Valencia, saya mencoba hal baru," ujar Espargaro.

“Di Valencia, ini adalah pertama kalinya saya mencoba [perangkat] ride-height untuk mereka, yang sekarang menjadi hal besar, jadi di balapan terakhir saya mencoba perangkat belakang untuk mereka dan membantu mereka memperbaikinya.

"Cara kerja mereka berbeda. Saya pikir apa yang saya tinggalkan salah, saya benar-benar berpikir begitu, tapi itu cara mereka melakukan sesuatu.

"Saya bukan siapa-siapa untuk memberi tahu mereka bagaimana melakukan sesuatu, saya hanya seorang pengendara yang mengendarai sepeda motor, itu saja.

“Sulit untuk menerimanya, tapi itu bukan merek saya, ini bukan motor saya, saya hanya orang yang mereka bayar untuk mengendarai motor, itu saja. Saya melakukan apa yang mereka inginkan.

“Saya tentu saja tidak menyukainya, dan menurut saya mereka membuang-buang waktu dan uang mereka untuk saya, karena saya bisa saja termotivasi dan dengan kapasitas penuh, membuat hasil dan lebih menikmati banyak hal.

"Tapi pada akhirnya, saya tidak tahu apakah mereka tidak melakukannya karena mereka tidak mau atau karena mereka tidak bisa, jadi di situlah saya sekarang."

Hasil buruk di Repsol Honda 'menyakitkan'

Langkah impian pada saat bergabung dengan Repsol Honda, waktu Espargaro dengan tim paling sukses dalam sejarah MotoGP sama sekali tidak mengesankan.

Ada kilasan kecemerlangan seperti pole position di Silverstone dan memimpin 17 dari 22 lap pada pembuka musim 2022 di Qatar, namun, Espargaro berulang kali menghadapi masalah yang sama di atas RC213V-nya yang pada akhirnya menyebabkan kurangnya performa dan perpecahan di antara keduanya.

Hasil buruknya tidak hanya memengaruhi moral di lintasan, seperti yang dikatakan Espargaro setelah balapan terakhir di Valencia bahwa hal itu memengaruhi kehidupan pribadinya.

Espargaro menambahkan: "Anda belajar banyak dari hal-hal baik, tetapi saya pikir Anda belajar lebih banyak lagi dari hal-hal buruk: bagaimana menangani situasi negatif dan stres.

"Saya dapat mengatakan bahwa dua tahun ini adalah yang tersulit dalam karir olahraga saya, karena tidak sama mendapatkan hasil negatif dengan memakai warna normal pada motor biasa".

"Melakukan hasil yang buruk dengan warna-warna ini sangat menyakitkan. Sejujurnya, dalam kehidupan pribadi saya, ini sangat berpengaruh. Saya memiliki dua anak perempuan di rumah yang berusia dua tahun dan menikmatinya saat melakukan hasil ini sangat sulit bagi saya".

"Di atas segalanya, Anda belajar bahwa saat-saat indah Anda harus menikmatinya, karena itu singkat dan cepat, sedangkan saat-saat buruk sangat menyakitkan karena semua orang melihat Anda.

"Jadi saya berharap dua tahun ke depan hal-hal baik akan datang dan saya akan dapat lebih menikmatinya berkat dua tahun ini."