Rival utama Marc Marquez di MotoGP bereaksi terhadap berita bahwa dia bisa absen untuk jangka waktu yang lama setelah lengannya patah karena kecelakaan pada tahap penutupan MotoGP Spanyol.

Dalam perlombaan yang berat dan panik untuk petenis Spanyol itu, kesalahan di Tikungan 3 di awal tidak lama setelah dia memimpin membuatnya turun ke belakang kelompok hanya untuk dia memasang muatan menakjubkan kembali ke posisi ketiga.

Namun, dengan tiga lap tersisa Marquez berada di posisi tinggi di hander kiri yang sama dan dilirik oleh Repsol Honda saat ia melakukan salto melalui kerikil. Dampak inilah yang menyebabkan patah tulang humerus dan harus dioperasi, tetapi tidak sampai Selasa.

Jangka waktu ini berarti dia hampir pasti keluar dari lanjutan MotoGP Andalusia minggu depan di sirkuit Jerez yang sama dan membuatnya sangat diragukan untuk putaran berikutnya juga di Republik Ceko dan Austria.

Memang, begitulah konsentrasi balapan selama musim yang singkat ini, bahkan cedera ringan bisa berdampak besar pada tantangan gelar dengan potensi absennya favorit panas yang berpotensi melempar perburuan gelar terbuka lebar.

Dengan tersiarnya berita sebagai Fabio Quartararo, Maverick Vinales dan Andrea Dovizooso - tiga pemenang podium hari ini - mereka diminta untuk memberikan pandangan mereka tentang wahyu tersebut.

"Cepat sembuh, adalah hal pertama yang bisa saya katakan, karena kecelakaan itu sangat besar," kata Quartararo, pemenang MotoGP pertama kali hari ini. “Ini akan aneh karena Marc adalah favorit, jadi akan aneh jika tidak menjadi favorit di sini. Pemulihan cepat dan berharap melihat Anda segera di jalur yang benar

"Saya berharap untuk kecepatan pemulihan untuk Marc dan jika dia bisa berada di sini pada balapan berikutnya itu akan sempurna, segera sembuh," tambah Maverick Vinales, yang bisa dibilang dianggap sebagai ancaman gelar terbesar Marquez di tahun ini.

Runner-up Marquez selama tiga musim terakhir, Andrea Dovizioso berkata, “Ini adalah bagian buruk dari olahraga kami, sangat buruk. Kami adalah pesaing dan kami ingin mengalahkan semua orang tetapi pada akhirnya tidak ada yang menginginkan hal itu terjadi tetapi itu adalah bagian dari olahraga kami, sayangnya, tetapi Marc sangat kuat dan saya pikir dia akan segera kembali. ”

Marquez memasuki musim MotoGP 2020 dengan mengejar gelar MotoGP ketujuh dan kemenangan Kejuaraan Dunia kesembilan. Tahun lalu ia menang dalam 12 kesempatan dan finis kedua dalam semua kecuali tujuh pertandingan yang tersisa dalam jadwal.

 

Comments

Loading Comments...