Setelah berjuang dengan kurangnya kekuatan di lengan penyembuhannya di dua balapan sebelumnya saat comeback, Marc Marquez merebut keunggulan MotoGP Prancis hari Minggu dari Fabio Quartararo saat para pebalap masuk ke pit untuk berganti motor dengan ban basah di akhir lap 5. dari 27.

Itu adalah pertama kalinya Marquez memimpin balapan MotoGP sejak Juli 2020, di balapan Jerez di mana dia pertama kali mengalami patah lengan kanan, dan itu menempatkannya di jalur yang berpotensi mencegah kekalahan beruntun terlama Honda sejak kembali ke kelas utama di 1982.

Tapi Marquez, pemenang flag-to-flag MotoGP sebelumnya di Brno 2017, hanya bertahan tiga lap di depan lapangan sebelum mengalami highside di tikungan terakhir.

Sambil bangkit dan kembali beraksi di urutan ke-18, pebalap Repsol Honda itu kemudian naik ke posisi kesebelas sebelum jatuh untuk kedua kalinya dan terakhir kalinya, dengan sepuluh lap tersisa.

Itu adalah kesalahan kedua, alih-alih kehilangan keunggulan balapan, yang menurut Marquez paling mengecewakan.

Jelas hari ini kami tidak mengambil kesempatan yang diberikan cuaca kepada kami dan saya kecewa tentang ini, kata Marquez.

"Saya tahu jika saya bersabar dalam 3-4 lap pertama maka itu akan menjadi balapan yang bagus untuk saya. Tapi bagaimanapun saya jatuh ketika saya tidak menyangka, jelas. Saya tidak banyak mendorong tapi bagaimanapun juga seperti ini.

“Cukup sulit untuk mendapatkan suhu di ban belakang, terutama saat masuk ke tikungan, lepas dari gas dan rem, hanya saya melewatkan bagian belakang yang tidak saya duga. Tabrakan pertama ini bisa terjadi dan banyak pengendara yang mengalami kecelakaan hari ini.

Hal yang baik adalah saya kembali ke motor dan saya adalah orang tercepat di lintasan, tapi saya marah pada diri saya sendiri karena kecelakaan kedua tidak diperlukan. Sebelum kecelakaan, Marc sudah mengabarkan pada timnya akan masuk pit untuk kembali berganti motor ban kering.

"Ini adalah kesalahan saya dan saya tidak dapat mengendalikan diri. Saya tidak berkonsentrasi penuh, saya mengendarai dengan cepat, mungkin terlalu cepat. Saya tidak tahu bahwa pembalap depan melaju lebih lambat dari saya setelah kecelakaan pertama.

"Saya hanya memikirkan tentang lengan dan hal-hal lain, karena pada lap itu saya baru saja memberi tahu tim saya bahwa saya masuk ke kotak penalti untuk mengganti slicks karena lintasan sudah kering, saya yakin.

"Pokoknya, karena alasan itu saya kecewa dengan tabrakan kedua.

"Tapi hal baiknya adalah akhir pekan ini kami menunjukkan lagi - dalam kondisi lembab memang benar - tetapi ketika saya tidak memiliki batasan kondisi fisik, kecepatannya ada.

"Memang benar saya melakukan kesalahan tetapi itu bagian dari kebangkitan. Hari ini saya merasakan kesempatan, saya mencoba untuk berada di sana tetapi mungkin saya mendorong terlalu banyak dan saya terlalu cepat.

"Sekarang memeriksa kecepatan semua pembalap, balapan yang jauh lebih lambat ada di sana. Tapi kami tidak menggunakan kesempatan yang dibawa cuaca untukku.

"Sekarang saatnya pulang, menganalisa akhir pekan ini, mencoba melanjutkan pemulihan dan mari kita tunggu balapan berikutnya terasa lebih baik."

Setelah Marc keluar, adik laki-laki Alex kemudian finis sebagai pebalap RCV teratas di tempat keenam.

Itu berarti kekalahan beruntun Honda sekarang menjadi 19 balapan berturut-turut, melebihi paceklik terpanjang sebelumnya dari GP Inggris 2008 hingga TT Belanda 2009.

 

Comments

Loading Comments...