12 bulan telah berlalu sejak Sebastian Vettel terakhir kali berdiri di tangga teratas podium Formula 1.

Pembalap Ferrari itu mencetak kemenangan grand prix terbarunya di Belgia tahun lalu, setelah melewati polesitter Lewis Hamilton di tahap awal dan mengendalikan sisa balapan dengan gaya memerintah.

Pada tahap musim 2018 itu, tampaknya Vettel dan Hamilton akan bersaing memperebutkan gelar, tetapi tantangan Vettel memudar menyusul banyak kesalahan pengemudi dan tim.

Kesalahan tersebut berlanjut hingga musim ini, dan luar biasa, baik Vettel maupun Ferrari tidak mampu memenangkan balapan selama 12 putaran pembukaan kampanye.

Vettel berada paling dekat di Kanada - di mana dia melewati garis di tempat pertama setelah mendominasi balapan - hanya untuk kalah dalam keadaan kontroversial setelah diberi penalti waktu yang menjatuhkannya di belakang Hamilton setelah bendera kotak-kotak jatuh.

Dorongan pemulihan yang menakjubkan dari bagian belakang grid di Hockenheim - adegan kecelakaan mimpi buruk bagi Vettel pada 2018 - telah memulai musim 2019 dari Jerman, yang diliputi rasa frustrasi.

Sirkuit Spa-Francorchamps harus, setidaknya secara teori, bermain dengan kekuatan penantang terbaru Ferrari dan memberikan skuad Italia kesempatan terbaiknya untuk mengklaim kemenangan untuk mengakhiri rekor tandusnya, meskipun pendekatan hati-hati bos tim Mattia Binotto menuju ke akhir pekan .

Kelemahan terbesar Ferrari sejauh musim ini adalah karena SF90-nya memiliki downforce yang kurang maksimal dibandingkan dengan penantang W10 dari rival utamanya Mercedes, yang telah meraih 10 dari 12 kemenangan balapan yang ditawarkan sejauh ini.

Sifat sirkuit Spa yang haus kekuasaan diharapkan bisa bermain di tangan Ferrari, mengingat Scuderia tampaknya memiliki unit daya paling kuat dan efisien tahun ini. Tim secara tradisional menjalankan konfigurasi aero low-downforce di Spa, yang selanjutnya akan membantu Ferrari dengan mengurangi beberapa defisit yang dimilikinya saat ini.

Bentuk Hamilton yang patut ditiru

[[{"fid": "1451915", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Tampaknya Lewis Hamilton tidak akan berhenti saat dia berusaha menjadi juara dunia enam kali.

Hamilton memegang keunggulan 62 poin atas rekan setim Mercedes Valtteri Bottas di klasemen pembalap dengan sembilan putaran tersisa dan 234 poin masih tersisa untuk diperebutkan. Hamilton sedang dalam performa terbaiknya akhir-akhir ini dan membuat awal terbaiknya untuk musim F1.

Namun, pembalap Inggris itu tidak sepenuhnya puas dengan penampilannya dan telah meminta Mercedes untuk memberikan umpan balik tentang di mana dia dapat meningkatkan diri untuk melakukan paruh kedua musim yang "bahkan lebih kuat".

Pernyataan seperti itu akan menjadi peringatan yang tidak menyenangkan bagi para pesaingnya, dengan Hamilton sering menampilkan penampilan terbaiknya tahun ini di paruh kedua kampanye.

Rekor Hamilton selama dua tahun terakhir sangat bagus dan itu adalah kunci untuk mempersiapkan perjalanannya menuju gelar di 2017 dan 2018. Pada kedua kesempatan tersebut, Hamilton memenangkan empat dari lima balapan pertama langsung setelah jeda musim panas.

Jika dia bisa melakukan prestasi serupa tahun ini, dia akan berada dalam jarak dekat dengan lebih banyak trofi juara untuk ditambahkan ke koleksinya yang terus berkembang.

Tetapi bos Mercedes Toto Wolff ingin tetap berpegang pada posisi tinggi timnya di urutan teratas urutan kekuasaan F1 menjelang bagian akhir musim.

"Kami memimpin di kedua kejuaraan, tapi rasanya tidak seperti itu," katanya. “Dalam beberapa tahun terakhir, kami melihat tim tampil sangat kuat setelah penutupan musim panas, jadi kami sekarang harus terus berusaha.

“Dalam hal itu, kami mendekati awal paruh kedua 2019 lebih seperti awal musim yang benar-benar baru - sekali lagi kami perlu memastikan bahwa kami tidak meninggalkan ruang untuk kesalahan dan terus meningkatkan standar.”

Albon mendapat terobosan besar

Hanya 12 balapan dalam karir F1-nya yang masih muda dan Alexander Albon mendapati dirinya mendarat di salah satu kursi terpanas di grid, setelah dibuang ke kandang Red Bull bersama Max Verstappen, menggantikan Pierre Gasly yang berkinerja buruk - yang pada gilirannya kembali ke Toro Rosso bersama Daniil Kvyat (pembalap yang awalnya dia gantikan di tim pada tahun 2017).

Pembalap Inggris-Thailand, yang finis ketiga di klasemen Formula 2 2018, telah menikmati kenaikan luar biasa ke F1 dalam 18 bulan terakhir, sekarang menemukan dirinya dengan sembilan balapan untuk membuktikan bahwa dia adalah kandidat yang layak untuk kursi penuh waktu bersama Verstappen. di Red Bull pada tahun 2020.

Albon tidak hanya melawan pembalap yang bisa dibilang menonjol musim ini sejauh ini dan salah satu talenta terbesar di grid F1 saat ini dalam bentuk rekan setim barunya, tetapi dia telah terlempar ke ujung yang dalam dari lingkungan yang memiliki sedikit. kesabaran bagi pengemudi yang gagal untuk mempercepat, seperti sifat kejam dari program pengemudi Red Bull dan pendekatan langsung yang diambil oleh ringmaster Helmut Marko.

Red Bull memiliki empat pembalap di bawah kontrak (Verstappen, Albon, Gasly dan Kvyat), yang berarti performa Albon di dalam tim, serta perbandingan langsungnya dengan Gasly dalam mesin pemenang balapan yang sama, akan sangat memengaruhi cara Milton Skuad Keynes membentuk susunan pemain untuk musim depan.

Masa depan banyak pembalap akan dipertanyakan menuju Spa, dengan laporan di Jerman menunjukkan Valtteri Bottas diatur untuk mempertahankan tempatnya di Mercedes bersama Hamilton, dengan Esteban Ocon kembali ke grid F1 di Renault, menggantikan Nico Hulkenberg dalam prosesnya.

[[{"fid": "1451914", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]