Lewis Hamilton meraih kemenangan atas Max Verstappen di F1 GP Spanyol untuk memperpanjang keunggulannya dalam merebut gelar juara dunia Formula 1.

Itu adalah perlombaan yang ditentukan oleh strategi masterclass dari Mercedes dan Hamilton, yang memburu dan melewati Verstappen pada enam lap sisa untuk mengklaim kemenangan kelima beruntunnya di Barcelona.

Sementara Hamilton mencetak kemenangan ketiganya dari empat balapan pembuka, beberapa pembalap lainnya mendapati nasib yang kontras. Siapa saja sosok pemenang dan pecundang dari F1 GP Spanyol? Simak artikel ini sampai habis ya.

Pemenang:

Lewis Hamilton dan Mercedes

Hamilton kembali jadi bintang utama saat ia mengubah posisi pole ke-100 menjadi kemenangan karier ke-98 di F1 GP Spanyol, meskipun ia harus bekerja keras untuk itu.

Hamilton awalnya kehilangan keunggulan dari Verstappen di Tikungan 1 tetapi ia tetap menjaga jarak dengan pembalap Red Bull sepanjang paruh pertama balapan untuk tetap berada dalam jarak serang.

Namun, peruntungan Lewis berubah setelah Mercedes memilih untuk menempatkan Hamilton pada strategi dua-stop, yang pada akhirnya jadi faktor penting untuk mengalahkan Red Bull.

Kecepatan balapan tanpa henti Hamilton di atas karet yang lebih segar membuatnya menutup defisit 23 detik hanya dalam 18 lap untuk melewati Verstappen dengan enam lap tersisa. Dengan 94 poin atas namanya dari empat putaran pembukaan, Hamilton kini telah membuat awal terbaiknya untuk musim F1.

Charles Leclerc

Leclerc melanjutkan performa impresifnya di awal musim 2021 saat melaju dengan kuat untuk finis keempat di F1 GP Spanyol. Pembalap Monaco itu bahkan sempat mencuri posisi ketiga dari Valtteri Bottas yang lengah pada Lap 1.

Meskipun kecepatan balapan menjadi kelemahan utama Ferrari musim ini, Leclerc mampu menjaga Bottas di belakangnya untuk seluruh stint pertama sampai dia kalah di putaran pembukaan pitstop.

Setelah jatuh ke urutan keempat, Leclerc masih memiliki kecepatan yang cukup untuk menjaga Sergio Perez di belakangnya dan menyamai hasil terbaiknya pada 2021 untuk membantu Ferrari mendekati McLaren untuk tempat ketiga dalam kejuaraan konstruktor.

Daniel Ricciardo

Penampilan yang jauh lebih baik dari Daniel Ricciardo saat ia menjadikan F1 GP Spanyol sebagai akhir pekan terkuatnya sejak pindah ke McLaren. Ricciardo memberi rekan setimnya Lando Norris kekalahan kualifikasi pertamanya dengan lap yang bagus di Q3 yang membuatnya mendapatkan P7 di grid.

Awal yang luar biasa membuat Ricciardo naik ke posisi kelima pada lap pembukaan sebelum dia terlibat dalam pertarungan panjang dengan Perez dan pembalap Ferrari Carlos Sainz.

Pada akhirnya, Perez memiliki terlalu banyak kecepatan saat ia melewati 20 lap untuk merebut P5, tetapi Ricciardo bertahan untuk posisi keenam yang luar biasa - hasil yang seharusnya memberinya dorongan kepercayaan diri yang disambut baik menuju ke Monaco.

Esteban Ocon

Kerja keras Esteban Ocon untuk mengamankan tempat kelima yang sensasional di grid pupus karena kehilangan posisi di awal, tetapi pembalap Alpine pulih dengan baik dengan drive yang sangat solid.

Pembalap Prancis itu adalah satu-satunya pembalap di lapangan yang membuat strategi satu atap berhasil setelah memulai di Softs dan menyelesaikan tugas 42-lap di Mediums.

Secara alami, kecepatan Ocon menurun pada tahap penutupan karena karet yang menua, tetapi dia masih mampu menangkis AlphaTauri dari Pierre Gasly yang terlambat untuk mengambil finis kesembilan yang membuatnya duduk di dalam puncak dalam kejuaraan.

Kimi Raikkonen

Tempat ke-12 mungkin bukanlah sebuah pencapaian, tetapi Kimi Raikkonen pulih dengan kuat dari kualifikasi terburuknya di Spanyol sejak 2003 dalam balapan.

Sebuah dorongan yang penuh tekad dan keras dari juara dunia 2007 membuatnya finis P12 saat ia mengungguli rival lini tengah utama Alfa Romeo, termasuk Williams dan Aston Martin dari Sebastian Vettel.

Setelah mendapatkan hasil maksimal dari mobilnya dengan strategi satu pit, Raikkonen menyesali bahwa hanya satu mobil saingan yang mengalami masalah.

Kalah:

Red Bull dan Sergio Perez

Sementara Red Bull mengaskan tidak ada yang bisa dilakukan untuk mencegah  Hamilton menang, skuat Milton Kenyes membiarkan dirinya kehilangan peluang emas untuk mematahkan dominasi Mercedes di Catalunya.

Red Bull bereaksi terlalu lambat terhadap pertaruhan strategi Mercedes, dan memberi keuntungan Hamilton. Hal ini juga menyoroti kecerdikan The Silver Arrows dalam mengakali defisit performa mobil dari RB16B, di mana strategi serupa diterapkan di Bahrain.

Lebih dari itu, balapan ini juga menunjukkan betapa Red Bull sangat membutuhkan Sergio Perez untuk bergabung dalam pertarungan di depan. Karena sejauh ini Verstappen selalu dikeroyok Mercedes dari Hamilton dan Bottas yang sangat padu.

Valtteri Bottas

Terlepas dari finis podium ketiga, Valtteri Bottas tidak bisa berbuat lebih untuk tidak kembali menjadi 'pecundang' dengan performa yang cenderung biasa-biasa saja di F1 GP Spanyol.

Setelah melakukan blunder, Bottas dirampok oleh Leclerc di awal dan terjebak di belakang pembalap Ferrari untuk keseluruhan stint awal, yang pada akhirnya mempengaruhi balapannya.

Terlebih pembalap Finlandia itu juga tidak membiliki 'naluri pembunuh' sebesar Hamilton dan Verstappen, yang menjadikannya sebagai bulan-bulanan saat pertarungan wheel-to wheel.

Bottas memang memiliki momen menjanjikan dengan kecepatan yang kuat, tetapi itu tidak cukup konsisten untuk melihatnya bergabung dengan pertarungan Hamilton-Verstappen.

Keengganan Bottas untuk membiarkan Hamilton lewat dengan mudah di tahap akhir bisa saja 'membunuh' masa depannya di Mercedes jika rekan setimnya tidak menang. Tanda potensial bahwa tidak semua di balik layar cerah di Mercedes?

Aston Martin

Aston Martin mengalami lagi balapan yang mengecewakan dan tanpa poin setelah Lance Stroll atau Sebastian Vettel tidak dapat menemukan rute ke 10 besar.

Kedua pembalap terhambat kemacetan setelah melakukan stop kedua di awal, pada akhirnya berakhir dengan menghambat balapan mereka masing-masing karena mereka kehilangan waktu yang signifikan yang tidak dapat dipulihkan.

Penampilan Aston Martin di Barcelona juga mengonfirmasi bahwa peningkatannya baru-baru ini - yang dilakukan oleh kedua pembalap di Grand Prix Spanyol - tidak cukup baik, semakin menambah kesuraman saat ini yang dirasakan di tim yang berbasis di Silverstone.

Fernando Alonso

Membalap di hadapan pendukungnya, Fernando Alonso tentu saja bertekad tampil penuh aksi untuk para penggemarnya di Barcelona, terlibat dalam pertarungan menarik lawan Stroll dan berjuang keras dalam upayanya untuk mengklaim poin.

Namun usaha juara dunia dua kali itu tidak membuahkan hasil pada akhirnya karena ia secara dramatis jatuh ke urutan ke-17 pada bendera, setelah dilewati oleh beberapa pembalap dan melakukan pemberhentian kedua pada tahap penutupan.

Alonso menyalahkan strategi kelewat optimis Alpine untuk mencoba melakukan satu-stop, yang akhirnya justru merusak balapan Fernando.

AlphaTauri

AlphaTauri akan berharap pulang ke Faenza dengan lebih dari satu poin untuk dibawa pulang dari Barcelona.

Meskipun Pierre Gasly mampu memulihkan P10 setelah penalti lima detik yang menempatkannya serendah posisi 19 pada satu tahap di GP Spanyol, pembalap Prancis itu sangat frustrasi karena AlphaTauri sekali lagi menyia-nyiakan kesempatan untuk hasil yang jauh lebih baik.

Bagi Yuki Tsunoda, segalanya bahkan lebih buruk. Ledakan amarahnya setelah keluar secara mengejutkan di Q1 tidak membuat dirinya terlihat bagus, sebelum balapannya berakhir setelah hanya enam lap dengan dugaan masalah mesin.

 

Comments

Loading Comments...