Max Vertstapen berhasil meraih pole position tiga kali beruntun di F1 GP Austria, dan disaat bersamaan Lewis Hamilton hanya berada di urutan keempat. Dengan kemungkinan dominasi balapan pertama Red Bull Ring berulang hari  ini, apakah ini bisa menjadi hari yang menentukan dalam pertarungan titel?

Inilah yang harus diwaspadai untuk balapan F1 GP Austria 2021...

Adakah yang bisa hentikan Verstappen

Balapan lainnya di Red Bull Ring jelas menjadi peluang emas Verstappen akan meraih kemenangan kelimanya musim ini.  Bahkan tanpa pit stop terakhir Lewis Hamilton untuk mengamankan lap tercepat terakhir kali di Grand Prix Styrian, Verstappen akan menang lebih dari 15 detik terlepas dari itu - margin yang dominan.

Tidak seperti minggu lalu, pekerjaan Verstappen pekan ini lebih mudah dengan Hamilton dan Valtteri Bottas hanya menempati posisi keempat dan kelima di grid. Pembalap Belanda itu akan menghadapi Lando Norris di lap pembuka.

McLaren secara konsisten cepat di sektor pembukaan lap sehingga Verstappen harus mewaspadai keunggulan kecepatan garis lurus Norris di Lap 1. Norris telah mengakui bahwa ia berencana untuk "melakukannya" melawan Verstappen jika ada kesempatan. timbul.

Meski Norris mampu berada kurang 0,1 detik dari Verstappen di kualifikasi, dia berhasil disalip oleh pembalap Red Bull terakhir kali. Hal positif bagi Norris, tetapi juga Verstappen, adalah bahwa kali ini dia memulai dengan Medium yang lebih tahan lama yang berarti jika dia tidak memiliki kecepatan balapan seperti Red Bull dan Mercedes.

Verstappen seharusnya bisa menahan tekanan dengan lebih mudah mengingat dia tidak akan melakukannya. akan diuntungkan dari segi ban, mungkin membiarkan pelatih asal Belanda itu memperbesar keunggulannya, jika dia membuat awal yang baik.

Kemenangan terakhir pemimpin kejuaraan saat ini sangat dominan, yang ini bahkan bisa lebih jika ia mempertahankan keunggulan setelah lap pembuka.

Mercedes perlu pangkas kerugian

Secara realistis, peluang Mercedes memenangi F1 GP Austria sangatlah kecil. Apalagi jika melihat posisi start yang sedikit tertinggal dari Red Bull. Hamilton hanya menempati P4, yang diikuti Bottas, posisi start terburuk dalam kondisi kering sejak Grand Prix Singapura 2017.

Juara tujuh kali itu sudah membuntuti Verstappen dengan 18 poin di kejuaraan pebalap dan hampir pasti bahwa celah itu akan terbuka lagi. Verstappen memiliki penyangga yang nyaman antara dirinya dan rival utamanya dalam bentuk Hamilton, dengan Norris dan rekan setimnya di Red Bull Perez di antaranya.

Bahkan jika Hamilton mampu mengalahkan pasangan yang disebutkan di atas sejak awal, sepertinya Mercedes tidak akan memiliki kecepatan balapan untuk menantang mengingat bahwa itu jauh di belakang terakhir kali di Styria.

Hamilton telah mengatakan bahwa kemenangan itu “pasti tidak mungkin”, sementara Bottas mengharapkan Mercedes untuk tampil lebih baik dalam balapan meskipun kurang kecepatan garis lurus dibandingkan dengan Red Bull dan McLaren.

Pada tiga kesempatan terakhir di mana Mercedes tidak lolos ke posisi tiga besar - Turki 2020, Meksiko 2019 (Hamiton memulai di urutan ketiga daripada keempat karena penalti), Singapura 2017 - Hamilton menang pada ketiga kesempatan tersebut.

Sebuah pertanda mungkin? Terlepas dari itu, jika Hamilton menang, itu tidak mungkin karena kinerja murni.

Saatnya Williams pecah telor

Russell mengantarkan Williams maju ke Q3 untuk pertama kalinya sejak Grand Prix Italia 2018. Hebatnya, pembalap junior Mercedes itu bahkan tidak membutuhkan ban lunak untuk mencapai babak kualifikasi terakhir karena ia akan memulai balapan di medium, memberinya peluang serius untuk akhirnya finis di sepuluh besar untuk pembalap yang berbasis di Grove. pakaian.

Russell akan start dari posisi kedelapan setelah Sebastian Vettel mendapat penalti karena menghalangi Fernando Alonso di fase akhir Q2. Ini menjadi peluang kedua Russell dan Williams untuk 'pecah telor', setelah hilangnya udara dalam sistem pneumatik membuatnya tersingkir saat berada di posisi 10 besar Grand Prix Styria pekan lalu.

Dia menunjukkan terakhir kali bahwa dia memiliki kecepatan balapan dan botol untuk berlari di dalam sepuluh besar dengan nyaman, menahan tekanan dari Daniel Ricciardo dari McLaren.

Sekali lagi, jika dia membuat awal yang sama bagusnya, Russell akan memiliki keunggulan ban atas AlphaTauris di depan. Pembalap Ferrari di belakang kemungkinan akan menjadi ancaman saat balapan berlangsung, tetapi jika keberuntungan ada di pihaknya, Williams mungkin mendapatkan poin yang diinginkannya pada akhirnya.

Apakah perjudian Ferrari membuahkan hasil?

Ferrari bisa saja melaju ke Q3 jika mau, penggunaan ban Soft saat Q2 akan menjamin tempat di sepuluh besar. Meski mengingat bahwa Russell berhasil masuk ke Q3 pada medium, Carlos Sainz dan Charles Leclerc seharusnya memiliki kecepatan yang cukup untuk membuat melalui juga.

Namun, tidak ada pembalap yang terlalu kecewa untuk tidak berhasil lolos dengan kedua pembalap bersikeras bahwa mereka tidak ingin memulai dengan kompon ban lunak C5 Pirelli. Pilihan ban bebas dari luar sepuluh besar memberi Ferrari fleksibilitas penuh karena terlihat mengurangi jarak dengan McLaren dalam perebutan posisi ketiga dalam kejuaraan konstruktor.

Jangan lupa di Styria, Sainz lolos ke urutan ke-12 tetapi pulih ke urutan keenam dengan mudah. Insiden lap pembuka dan pit stop tidak banyak menghentikan Leclerc karena ia masih finis ketujuh, menyoroti bahwa setelah perjuangannya di Paul Ricard, Ferrari sangat fokus pada performa balapan.

Posisi trek masih menjadi kunci di F1 tetapi kompromi kualifikasi Ferrari mungkin menjadi masterstroke jika bisa pulang dengan poin besar dan mengurangi defisit ke McLaren.