Kemenangan dominan Max Verstappen atas Lewis Hamilton di F1 GP Belanda telah membawanya kembali ke posisi terdepan untuk kejuaraan dunia Formula 1 2021.

Setelah sepasang balapan yang sulit dan tidak menguntungkan sebelum jeda musim panas, Red Bull menampilkan performa meyakinkan saat Verstappen menghebohkan penonton tuan rumah yang bersemangat di Zandvoort.

Namun sebaliknya, ada beberapa pembalap yang pulang dari Zandvoort dengan kekecewaan, dan berharap balapan berikutnya lebih baik dari Zandvoort, siapa saja mereka?

Inilah pemenang dan pecundang terbesar dari F1 GP Belanda pertama sejak 1985..

Pemenang:

Max Verstappen

Verstappen tampil sempurna meski menghadapi tekanan besar dari Hamilton dan beban ekspektasi dari 70.000 penonton tuan rumah pada perjalanan pertama F1 ke Zandvoort dalam 36 tahun.

Pembalap asal Belanda itu mengubah apa yang ternyata menjadi pole position yang penting menjadi kemenangan ketujuhnya dengan penampilan paling impresifnya tahun ini sejauh musim ini.

Mengalahkan Hamilton di Tikungan 1 adalah momen yang menentukan dan dari sana, Verstappen dan Red Bull menutupi rival utama mereka di setiap tikungan. Verstappen memiliki kecepatan saat dibutuhkan dan tidak salah langkah untuk merebut kembali keunggulan kejuaraan.

Pierre Gasly

Pierre Gasly kembali membintangi kualifikasi F1 GP Belanda untuk menempatkan AlphaTauri-nya di urutan keempat di grid dengan lap yang menakjubkan, mengungguli duo Ferrari yang juga terlihat kuat.

Pembalap Prancis itu melanjutkannya dengan lari tanpa cela pada Minggu sore untuk mempertahankan keunggulannya atas Ferrari yang lebih cepat di belakangnya.

Itu pada akhirnya merupakan balapan yang membosankan bagi Gasly, tetapi dia tidak akan peduli sedikit pun tentang itu setelah mengklaim hasil brilian lainnya untuk pasukan Faenza.

Fernando Alonso dan Alpine

Juara dunia dua kali Fernando Alonso terus meningkatkan penampilannya seiring dengan musim berjalan.

Manuver oportunistik melalui Tikungan 1 dan Tikungan 3 membantu Alonso untuk melampaui rekan setimnya di Alpine Esteban Ocon dan Antonio Giovianzzi dari Alfa Romeo selama perjalanan menegangkan di lap pembukaan yang menampilkan sejumlah nyaris celaka.

Itu terjawab oleh tayangan di TV, tetapi Alonso menerkam rekan senegaranya Carlos Sainz terlambat untuk merebut P6 dan menyegel hasil yang fantastis untuk Alpine.

Ferrari

Meski finis P5 dan P7 di belakang mobil AlphaTauri dan Alpine bukanlah hasil yang diharapkan Ferrari, tim mampu memanfaatkan hari yang buruk untuk saingan utamanya McLaren.

Ayunan 14 poin berarti Ferrari menuju ke balapan kandangnya setelah memperkuat cengkeramannya di tempat ketiga di kejuaraan dunia, memegang keunggulan 11,5 poin atas McLaren.

Robert Kubica

Ditunjuk sebagai pengganti Kimi Raikkonen di menit-menit terakhir setelah pebalap Finlandia itu mengembalikan tes positif COVID-19, Robert Kubica menunjukkan performa yang bagus pada debut balapan Alfa Romeo dan balapan Grand Prix pertamanya sejak 2019.

Mengingat dia tidak berlari di hari Jumat dan tidak secara teratur membalap di F1 selama dua tahun, penampilan Kubica dan finis P15 di depan kedua pembalap Williams dan Haas dari Mick Schumacher adalah pencapaian yang luar biasa dan salah satu yang membuat pembalap Polandia itu merasa puas.

Pecundang:

Mercedes

Mercedes menjadi tim terkuat kedua sepanjang akhir pekan F1 GP Belanda ketika Hamilton melihat keunggulan kejuaraannya tergelincir dengan tim tidak dapat menyangkal Verstappen dari kemenangan kandang yang ikonik.

Dengan Verstappen mempertahankan keunggulannya di awal, peluang terbaik Mercedes untuk mengalahkan Verstappen adalah pada strategi, dan tim percaya bahwa mendukung dua upaya undercut pada dua-stopper akan berhasil.

Tapi kombinasi dari pit stop yang lambat, waktu yang dipertanyakan dan pertaruhan ban keras Red Bull membuat strategi Mercedes akhirnya gagal, dengan Toto Wolff mengakui setelah itu tim melakukan kesalahan.

Mercedes berharap menempatkan Valtteri Bottas pada strategi alternatif akan membantu membawa Hamilton bermain melawan Verstappen, tetapi tugas pertama yang panjang berarti dia tidak memiliki ban tersisa untuk dipertahankan dengan benar sebelum dia memudar saat balapan berlangsung.

Sementara Red Bull Verstappen memang memiliki keunggulan kecepatan, Anda tidak bisa tidak merasa Mercedes melewatkan kesempatan di sini.

Sergio Perez

Meskipun Sergio Perez mampu melakukan pemulihan yang kuat untuk meraih poin berkat beberapa overtaking yang berani, finis di urutan kedelapan pada hari yang didominasi Red Bull bukanlah hasil yang baik.

Akhir pekan Perez secara efektif dihancurkan oleh eliminasi Q1 yang mengejutkan saat ia sekali lagi berjuang untuk mendekati level kinerja Verstappen dan meninggalkan rekan setimnya untuk berjuang melawan serangan strategis dua arah Mercedes.

Mengingat keunggulan kecepatan yang dimiliki Red Bull atas Mercedes dalam balapan, podium seharusnya menjadi target Perez.

McLaren

McLaren tidak memiliki harapan tinggi menjelang akhir pekan tetapi hasil akhirnya memberi tim dengan kekecewaan besar dalam pertarungan melawan Ferrari.

Sementara Lando Norris pulih dari kualifikasi yang buruk untuk menyelamatkan poin terakhir yang ditawarkan di urutan ke-10, itu adalah yang terbaik yang didapat McLaren saat Daniel Ricciardo keluar dari 10 besar.

Alhasil, skuad Inggris kini tertinggal jauh di belakang Ferrari dalam perebutan tempat ketiga di kejuaraan dunia.

Antonio Giovinazzi

Giovinazzi kehilangan posisi atas duo Alpine dan Carlos Sainz pada putaran pertama yang sibuk saat ia turun ke urutan 10, tetapi pembalap Italia itu masih terlihat baik-baik saja dan bersaing untuk satu atau dua poin.

Itu sebelum harapannya untuk mencetak poin untuk kedua kalinya tahun ini pupus oleh kebocoran ban kanan belakang yang tidak dapat dijelaskan yang mendorong penghentian kedua yang lebih awal dari yang direncanakan di setengah jarak.

Aston Martin

Aston Martin menunjukkan beberapa kecepatan yang menjanjikan dalam latihan dan merasa yakin tentang peluangnya untuk balapan, tetapi akhir pekannya menyedihkan.

Pakaian yang berbasis di Silverstone akhirnya membayar harga untuk pertunjukan kualifikasi yang buruk karena gagal memasukkan salah satu mobilnya ke 10 besar, dengan Sebastian Vettel tersingkir di Q1.

Upaya pemulihan Vettel dirusak oleh putaran yang kikuk di Tikungan 3, sementara Lance Stroll tidak dapat menemukan jalan melewati McLarens saat ia menyundul rumah juara dunia empat kali itu di urutan ke-12.

Aston Martin terus tertinggal dalam perebutan posisi kelima di kejuaraan dan sekarang terpaut hampir 20 poin dari AlphaTauri. Tim berada dalam bahaya tertinggal di urutan ketujuh jika keadaan tidak segera membaik. Apa pun yang lebih baik saat ini terlihat sangat sulit.