Pertarungan gelar menghadirkan drama setelah Max Verstappen kehilangan pole usai insiden tikungan terakhir, memungkinkan Lewis Hamilton dan Valtteri Bottas menyegel posisi start 1-2 untuk F1 GP Arab Saudi di Corniche Jeddah.

Di atas kertas, Mercedes memang memiliki keunggulan, namun Red Bull masih memiliki asa untuk mengalahkan Mercedes yang mengunci start depan. Kira-kira, apa saja hal yang bisa mempengaruhi balapan? Simak preview dari redaksi F1 crash.net berikut ini.

Kelemahan Mercedes

Mercedes mengunci barisan depan grid dengan juara F1 tujuh kali Lewis Hamilton melampaui rekan setimnya Valtteri Bottas hanya dengan sepersepuluh detik.

Dalam konteks perebutan gelar, tidak ada waktu yang lebih baik untuk tim yang telah memenangkan tujuh kejuaraan pembalap dan konstruktor terakhir. Namun, Mercedes tidak sesolid yang terlihat dari hasil kualifikasi.

Bahkan sebelum kesalahan Verstappen yang tidak biasa di tikungan terakhir di Q3, penguncian barisan depan tampak seperti kemungkinan yang jauh.

Di pihak Bottas, kebocoran bahan bakar menjelang kualifikasi membuat Mercedes terpaksa mengganti unit tenaganya dan kembali ke komponen lama.

Segalanya tidak menjadi lebih baik bagi pembalap Finlandia itu karena pada akhir Q1, kesalahan pengapian mesin membuatnya terdampar di bagian atas pit lane, memaksa mekaniknya untuk mengambil Mercedes-nya dan menggulingkannya kembali ke garasi.

Hamilton sendiri tidak begitu nyaman dengan mobilnya, dengan pemanasan ban menjadi masalah umum bagi Mercedes dan banyak tim di grid.

3008603.0064.jpg

Hal ini ditonjolkan oleh fakta bahwa Hamilton harus melakukan empat flying lap dengan ban mediumnya di Q2 untuk mencapai waktu puncaknya, sementara Verstappen hanya membutuhkan satu putaran push.

Tapi bos Mercedes Toto Wolff tidak peduli dengan jumlah lap yang dibutuhkan dan potensi kerugian masa pakai ban saat balapan.

"Kami sempat berdebat tapi kami merasa ban tidak pernah ada di jendela, kami tidak pernah menggunakannya karena suhunya tidak pernah ada jadi kami harap kami tidak menggunakannya terlalu banyak dan masih cukup bagus untuk besok," Wolff katanya usai kualifikasi.

Pemanasan ban yang lebih cepat dari Red Bull secara alami akan memberikan keuntungan saat melakukan pitting dan melakukan undercut - sesuatu yang harus diwaspadai oleh Mercedes.

Sebaliknya, masalah pemanasan Mercedes harus diselesaikan dalam balapan mengingat mereka akan menggunakan bahan bakar yang lebih tinggi dan mampu melaju dengan ban yang sama.

Gelar bisa dipastikan hari ini

Dengan hanya tinggal dua ronde lagi, kejuaraan pebalap atau konstruktor bisa saja selesai hari ini. Verstappen unggul delapan poin dari Hamilton di klasemen, sementara Mercedes hanya unggul lima poin dari Red Bull.

3008574.0064.jpg

Agar pebalap Belanda itu merebut gelar pada hari Minggu di Jeddah, ia harus mengungguli Hamilton dengan 18 poin. Anda dapat melihat rincian lengkap dari skenarionya di sini .

Sementara itu, Mercedes perlu mengumpulkan 40 poin dari Red Bull untuk mengklaim gelar kedelapan berturut-turut.

Kekacauan sirkuit jalanan

Sirkuit Corniche Jeddah berkecepatan tinggi secara teori seharusnya membuat acara perdana menjadi kacau.

Di Formula 2 - seri pengumpan utama F1 - kita telah melihat Safety Cars dan banyak tabrakan di dua balapan pembuka akhir pekan.

Secara alami, F1 adalah permainan bola yang berbeda mengingat mobil memiliki lebih banyak downforce, pengemudi lebih terampil dan tidak ada elemen grid terbalik untuk balapan.

Baku telah melihat bagian yang adil dari balapan yang dramatis dan gila selama bertahun-tahun tetapi acara perdananya adalah urusan yang membosankan - sangat kontras dengan betapa kacaunya balapan GP2.

Dengan rintangan yang begitu dekat dan kecepatan yang begitu tinggi, akan mengejutkan jika tidak ada satu atau dua Safety Car selama balapan 50 putaran.

Lini tengah yang sulit diprediksi

Lini tengah F1 tetap ketat seperti sebelumnya dengan hanya sepersepuluh memisahkan Charles Leclerc di urutan keempat dan Lando Norris di urutan ketujuh.

Ferrari, McLaren dan AlphaTauri tampaknya akan berimbang akhir pekan ini dengan posisi di kejuaraan konstruktor masih diperebutkan memasuki dua putaran terakhir musim ini.

Semua 10 teratas kecuali Norris akan memulai balapan di medium dan dengan pemanasan ban menjadi masalah umum di lapangan, pebalap McLaren bisa menjadi salah satu yang harus diperhatikan sejak start di soft.

3008792.0064.jpg

Ferrari secara efektif menempati posisi ketiga dalam kejuaraan konstruktor dengan 39,5 di depan McLaren, tetapi Norris hanya unggul satu poin dari Leclerc untuk urutan kelima dalam kejuaraan pebalap.

AlphaTauri akan membutuhkan balapan yang aneh untuk membalikkan defisit 25 poinnya dari Alpine, sementara Alfa Romeo berada 13 di belakang Williams dalam perebutan posisi kedelapan.