Lewis Hamilton meraih kemenangan kedua berturut-turut di Formula 1 di Grand Prix China hari Minggu untuk memimpin kejuaraan pembalap, saat ketegangan berkobar di Ferrari atas pesanan tim.

Hamilton mampu melewati rekan setim Mercedes dan pole-sitter Valtteri Bottas pada awal perjalanan menuju Tikungan 1, dan tidak pernah berada di bawah tekanan pada titik mana pun setelah itu, menyapu ke kemenangan grand prix ke-75nya.

Meskipun ada kekhawatiran atas keunggulan kekuatan Ferrari, Hamilton dan Bottas mampu dengan nyaman mengalahkan Charles Leclerc dan Sebastian Vettel, yang pertarungan awal untuk tempat ketiga menghembuskan nafas kehidupan ke dalam perlombaan kejuaraan dunia ke-1.000 yang tidak bisa dilupakan.

Leclerc berhasil melewati Vettel di bagian dalam Tikungan 1 pada lap pembuka, tetapi berjuang untuk mengimbangi pembalap Mercedes di tahap awal balapan, mendorong Ferrari untuk memberi tahu Monegasque untuk mengizinkan rekan setimnya kembali unggul.

Tetapi ketika Vettel tidak dapat menarik diri, Leclerc merasa frustrasi atas panggilan pesanan tim, dengan lembut mengatakan kepada teknisi: “Saya kehilangan cukup banyak waktu. Aku tidak tahu apakah kamu ingin tahu atau tidak, tapi asal tahu saja… ”

Pada saat Vettel mengadu dari P3 di akhir Lap 18, jarak dengan pemimpin balapan Hamilton telah membengkak menjadi lebih dari 12 detik, memberikan kebebasan kepada Mercedes di bagian depan.

Ferrari meredakan situasi dengan menempatkan Leclerc pada strategi yang berbeda, membuatnya absen untuk tugas pertama yang panjang sebelum mengadu domba lima lap kemudian. Dia kembali ke trek 14 detik mundur dari rekan setimnya, setelah juga kehilangan tempat keempat dari Max Verstappen dari Red Bull.

Sementara Leclerc mampu memangkas jarak, Verstappen menutupi pembalap Ferrari dengan mengadu untuk kedua kalinya dengan 22 lap tersisa, mendorong semua mobil di depan untuk menutupi pembalap Belanda itu.

Bahkan dengan keunggulan yang sehat di depan, Mercedes mengadu domba Hamilton dan Bottas di lap yang sama untuk ban baru, melindungi keunggulan mereka.

Hamilton mampu melewati tugas terakhir balapan untuk melewati garis lima detik dari Bottas untuk mencatat kemenangan keenamnya di Grand Prix China, memimpin kejuaraan pembalap untuk pertama kalinya musim ini.

Bottas bertahan di posisi kedua untuk memberi Mercedes finis satu-dua kali berturut-turut, menandai awal terbaik tim untuk musim Formula 1. Itu telah mencetak semua kecuali dua poin yang tersedia sejauh musim ini.

Vettel mengambil tempat ketiga bagi Ferrari untuk mencetak podium pertamanya tahun ini, sementara Leclerc yang tidak puas dibiarkan puas di posisi kelima, dengan pemberhentian kedua yang terlambat gagal membuatnya kembali unggul dari Verstappen di P4.

Pierre Gasly mencetak hasil terbaiknya dalam balutan warna Red Bull dengan menyelesaikan balapan di urutan keenam. Dengan jarak yang jauh dari mobil-mobil di belakangnya, Red Bull mengadu pembalap Prancis itu dengan dua lap untuk menggunakan satu set ban Soft, memungkinkannya untuk mendorong dan mencetak poin bonus untuk menetapkan lap tercepat dalam balapan.

Daniel Ricciardo mengambil poin pertamanya untuk Renault setelah memenangkan pertarungan lini tengah yang sengit, berada di urutan ketujuh di depan Sergio Perez dan Kimi Raikkonen dari Racing Point dan Alfa Romeo masing-masing, ketiganya mengakhiri balapan dari ujung ke ujung di trek.

Alexander Albon melakukan salah satu penggerak hari itu saat ia pulih dari awal pit lane - dipaksa menyusul pergantian sasis setelah kecelakaan masifnya dalam latihan pada hari Sabtu - untuk mengambil satu poin untuk finis di urutan ke-10 untuk Toro Rosso pada balapan tim ke-250. .

Pertarungan balapan Haas di Bahrain berlanjut di China saat Romain Grosjean dan Kevin Magnussen sama-sama menyia-nyiakan posisi awal 10 besar untuk finis ke-11 dan ke-13, dengan Lance Stroll dari Racing Point membagi mereka di P12.

Balapan McLaren dikompromikan pada lap pembukaan ketika Lando Norris dan Carlos Sainz Jr. melakukan kontak dengan Daniil Kvyat dari Toro Rosso, memaksa mereka ke pit untuk diperbaiki.

Mobil Norris mengalami kerusakan lantai setelah diledakkan ke udara oleh Kvyat, yang menerima penalti drive-through karena menyebabkan tabrakan. Sainz menyelesaikan balapan di urutan ke-15 di belakang Antonio Giovinazzi dari Alfa Romeo, sementara Kvyat dan Norris mundur pada tahap penutupan.

George Russell mengakhiri balapan sebagai pembalap utama Williams sekali lagi, finis ke-16 saat rekan setimnya Robert Kubica mengambil posisi ke-18, keduanya menyelesaikan dua lap di bawah pemimpin.

Selain Kvyat dan Norris, Nico Hulkenberg adalah satu-satunya pensiunan lainnya setelah diberitahu untuk memarkir Renault 16 lapnya untuk balapan.

Musim Formula 1 2019 berlanjut dengan Grand Prix Azerbaijan di Baku pada 28 April.