Charles Leclerc - 10

(Kualifikasi 1, finis 1)

Itu adalah akhir pekan yang sempurna bagi Charles Leclerc saat ia mendominasi dari posisi terdepan. The Monegasque mengambil grand chelem - pole, kemenangan balapan, lap tercepat dan dia memimpin setiap lap. Dia sekarang memimpin George Russell dengan 34 poin di kejuaraan pembalap.

Sergio Perez - 7

(Kualifikasi 3, finish 2)

Pada akhirnya, Perez mendapatkan hasil maksimal dari Red Bull dengan menempati posisi kedua di Albert Park. Itu adalah balapan yang sulit, kalah dari Lewis Hamilton di awal sebelum kembali menyalip juara tujuh kali itu. Pebalap Meksiko itu memanfaatkan kecepatan superior Red Bull di garis lurus untuk kembali mengungguli Hamilton dan kemudian Russell mengikuti periode Safety Car.

George Russel - 8

(Kualifikasi 6, finish 3)

Russell mengamankan podium pertamanya sebagai pembalap Mercedes saat ia diuntungkan dari Safety Car yang disebabkan oleh Sebastian Vettel. Russell berlari di belakang Hamilton tetapi dengan berhenti di bawah Safety Car, dia bisa melompati rekan setimnya dan Perez. Russell akhirnya kalah dari pembalap Red Bull yang lebih cepat tetapi memiliki kecepatan yang cukup di akhir balapan untuk menjaga posisi ketiga di depan Hamilton.

Lewis Hamilton - 9

(Kualifikasi 5, finish 4)

Hamilton sangat disayangkan kehilangan podium kedua musim ini setelah mengungguli Perez untuk posisi ketiga di Tikungan 1 pada lap pembukaan. Juara tujuh kali itu disalip oleh Perez sebelum kembali unggul melalui fase pit stop. Hamilton mendekati bagian belakang Russell tetapi mesin yang terlalu panas berarti dia tidak bisa terus menekan rekan setimnya yang lebih muda, menetap di urutan keempat. Akhir pekan yang kuat bagi Hamilton setelah berjuang di Arab Saudi, bahkan dengan tambahan berat 1,5kg karena sensor tambahan untuk membantu Mercedes mengumpulkan data lebih lanjut tentang masalahnya.

Lando Norris - 9

(Kualifikasi 4, finish 5)

Norris menjadi bintang di kualifikasi untuk mengalahkan kedua pembalap Mercedes ke urutan keempat di grid di belakang Leclerc dan dua Red Bulls. Kelima pada akhirnya adalah yang maksimal bagi Norris, berlari di depan rekan setimnya selama grand prix setelah kalah dari Hamilton dan Russell di Lap 1.

Daniel Ricciardo - 7

(Kualifikasi 7, finish ke-6)

Perlombaan kandang yang solid untuk Daniel Ricciardo yang mendukung rekan setimnya di tempat keenam. Ricciardo konsisten dan tetap dalam jarak menyentuh Norris sepanjang, menyelesaikan lebih dari 0,4 detik di belakang bendera kotak-kotak.

Esteban Ocon - 7

(Kualifikasi 8, finish 7)

Ocon melanjutkan awal yang mengesankan untuk tahun ini dengan poin lain selesai untuk Alpine. Pembalap Prancis itu adalah yang pertama keluar dari 10 besar pada Lap 18, mempertahankan posisi trek atas rival lini tengah Pierre Gasly dan Valtteri Bottas. Ocon menarik diri dari paket lini tengah setelah Safety Car saat Lance Stroll bertahan dengan keras dari mobil di belakang.

Valtteri Bottas - 7

(Kualifikasi ke-12, finis ke-8)

Rekor 103 balapan yang mengesankan dari pembalap Finlandia itu untuk maju ke Q3 akhirnya berakhir tetapi dia berusaha untuk kembali ke poin. Bottas akan menikmati sore yang lebih mudah jika Stroll tidak mendorongnya melebar di Tikungan 3, kehilangan tempat lagi dari Gasly. Bottas akhirnya kembali unggul dari Kanada sebelum naik ke urutan kedelapan berkat Gasly yang melebar di tikungan kedua dari belakang, dan pit stop Albon yang terlambat.

Pierre Gasly - 7

(Kualifikasi 11, finish 9)

Setelah naik ke urutan kesembilan di lap pembukaan, kurangnya kecepatan balapan AlphaTauri berarti dia kalah dari Bottas melalui fase pit stop. Gasly kembali unggul ketika Bottas didorong melebar oleh Stroll namun sebuah kesalahan membuat mantan pebalap Mercedes itu kembali unggul. Secara keseluruhan, kesembilan adalah cerminan yang adil dari kecepatan AlphaTauri di Melbourne.

Alex Albon - 10

(Kualifikasi: 16, mulai 20, selesai 10)

Albon adalah pembalap kami hari itu saat dia mencetak poin pertama Williams musim ini dengan poin ke-10. Mulai dari belakang grid setelah didiskualifikasi, Albon tetap berada di bawah Safety Car pada hards, berlari dengan baik di dalam 10 besar. Kecepatan mengesankan Albon memungkinkan dia untuk tetap di depan Ocon dan pelari lini tengah lainnya sebelum berhenti di lap terakhir untuk soft, keluar tepat di depan Guanyu Zhou di urutan ke-10. Performa fantastis dari pembalap Thailand.

Guanyu Zhou - 6

(Kualifikasi ke-14, finish ke-11)

Itu adalah balapan yang lancar bagi Zhou yang nyaris kehilangan poin keduanya di urutan ke-11. Rookie Cina berlari di tengah paket lini tengah tetapi tidak bisa membuat terlalu banyak kemajuan. Puncak balapannya adalah menyalip Fernando Alonso ke Tikungan 1 di etape terakhir.

Lance Berjalan - 4

(Kualifikasi 20, mulai 19, selesai 12)

Strategi Aston Martin tepat sasaran saat Stroll beralih kembali ke hards di bawah Safety Car pertama, menyelesaikan pit stop wajibnya. Petenis Kanada itu mengejar poin setelah menyalip Bottas pada dua kesempatan. Kerja bagusnya dibatalkan ketika dia terkena penalti lima detik karena melaju di trek lurus, sebelum tertinggal di belakang Gasly, Bottas, dan Zhou. Beberapa kecepatan balapan yang mengesankan dari Stroll tetapi tabrakan kualifikasinya dengan Nicholas Latifi dan menenun di lintasan lurus bukanlah yang Anda harapkan dari seseorang di musim F1 keenam mereka.

Mick Schumacher - 6

(Kualifikasi ke-15, finis ke-13)

Rekan setim Haas dari Jerman yang lolos kualifikasi Kevin Magnussen untuk pertama kalinya pada tahun 2022 dengan penampilan Q2. Schumacher berlari ke-13 pada tahap awal di mana ia akhirnya selesai.

Kevin Magnussen - 6

(Kualifikasi 17, mulai 16, selesai 14)

Seperti Alonso, Magnussen memilih untuk memulai dengan susah payah sehingga Safety Car di pertengahan balapan datang pada waktu yang paling buruk. Petenis Denmark itu tetap berada di luar tetapi tidak memiliki kecepatan yang sama seperti Albon untuk memanfaatkan pergantian yang terlambat ke soft.

Yuki Tsunoda - 5

(Kualifikasi ke-13, finish ke-15)

Sebuah balapan yang mengecewakan pada akhirnya untuk Tsunoda, yang berlari setinggi 11 pada tahap awal setelah menyalip Bottas. Kurangnya kecepatan balapan AlphaTauri terlihat saat dia menurunkan urutan. Pembalap rookie Jepang itu berada di belakang rekan setimnya di bawah Safety Car tetapi kesulitan di lap penutup, finis di urutan ke-15.

Nicholas Latifi - 3

(Kualifikasi 19, mulai 18, selesai 16)

Akhir pekan yang mengerikan lainnya untuk Latifi. Pembalap Williams sangat disayangkan bertabrakan dengan Stroll di kualifikasi tetapi kedua pembalap bisa berbuat lebih banyak untuk menghindari insiden itu. Latifi tidak sebanding dengan rekan setimnya Albon dan perlu meningkatkan dengan cepat untuk menyelamatkan karir F1-nya.

Fernando Alonso - 8

(Kualifikasi 10, DNF)

Ini adalah pertanyaan 'bagaimana jika?' untuk Alonso setelah ia berakhir di rintangan di kualifikasi menyusul masalah hidrolik. Alonso mendapatkan pole time sementara dari Leclerc dan akan mengamankan posisi lima besar di grid (paling buruk). Seperti Magnussen, Alonso tidak beruntung dengan waktu Safety Car, memaksanya untuk tetap berada di luar kendali sebelum menjatuhkan pesanan. Namun, mengingat Albon mampu menyelamatkan 10 di posisi yang sama, itu adalah balapan yang mengecewakan bagi Alonso tetapi mengingat apa yang terjadi di kualifikasi, dia memang pantas mendapat simpati.

Max Verstappen - 8

(Kualifikasi 2, DNF)

Kualifikasi sengit lainnya dari Verstappen membuatnya berada di urutan kedua di grid setelah melebar pada upaya pertamanya di Q3 di tikungan kedua dari belakang. Dia melakukan hal yang sama pada hari balapan, membuat ban depan kirinya kempes yang memungkinkan Leclerc membuka celah yang cukup besar di depan. Tanpa kegagalan mekanisnya yang terlambat, Verstappen akan finis kedua tetapi secara keseluruhan, itu bukan akhir pekan yang mulus bagi sang juara dunia.

Sebastian Vettel - 1

(Kualifikasi 18, mulai 17, DNF)

Kembalinya juara dunia empat kali F1 tidak bisa lebih buruk lagi setelah jatuh di latihan terakhir sebelum melakukan hal yang sama di balapan. Aston Martin tidak memiliki kecepatan saat ini dan setelah Vettel terpaksa melewatkan dua balapan pertama karena virus corona, mungkin tidak mengejutkan melihatnya berjuang.

Carlos Sainz - 2

(Kualifikasi 9, DNF)

Akhir pekan Carlos Sainz dibatalkan karena bendera merah yang disebabkan oleh Alonso di Q3. Sainz berada di jalur untuk mengambil posisi pole sementara sebelum itu. Sebaliknya, Sainz hanya berhasil menempati urutan kesembilan di kualifikasi setelah masalah dengan start-up mobilnya yang berarti dia meninggalkan garasi terlambat dan tidak bisa menaikkan suhu bannya. Sainz turun ke posisi 14 saat dia berjuang keras untuk menaikkan suhu ban kerasnya. Pembalap Spanyol itu kemudian kehilangan kendali atas mobilnya saat mencoba menyalip Schumacher di Lap 2, mengakhiri balapannya dengan memalukan di gravel trap.