Leclerc benar-benar tidak tersentuh pembalap lain saat memimpin dari start sampai finis untuk memenangi F1 GP Australia, sementara Verstappen kembali gagal finis setelah mengalami masalah teknis saat memburu Ferrari di depannya.

Selain dari restart Safety Car yang buruk membuat Leclerc rentan dari serangan Verstappen pada pertengahan balapan, pembalap Ferrari itu berhasil melaju tanpa cela dan menyelesaikan balapan dengan keunggulan 20 detik dari Sergio Perez.

George Russell mencetak podium pertamanya untuk Mercedes di tempat ketiga setelah diuntungkan dengan mengadu di bawah Safety Car yang memungkinkan dia untuk melompati Perez dan rekan setimnya Lewis Hamilton.

Perez dapat mengatasi Russell, yang bertahan untuk memastikan posisi ketiga di depan Hamilton, yang tampak frustrasi pada tahap penutupan saat dia mengirim radio untuk memberi tahu tim Mercedes-nya: "Kalian menempatkan saya di posisi yang sangat sulit".

George Russell (GBR) Mercedes AMG F1 W13. Formula 1 World Championship, Rd 3, Australian Grand Prix, Albert Park,

Hasil tersebut membuat Leclerc memimpin 34 poin atas Russell di puncak klasemen setelah tiga ronde pertama.

Di belakang Mercedes yang meningkat, Lando Norris mengungguli rekan setimnya di McLaren Daniel Ricciardo di urutan kelima. Kedua pembalap saling membayangi sepanjang balapan dan hanya dipisahkan oleh 0,434 detik di akhir 58 lap.

Esteban Ocon finis ketujuh untuk Alpine, sementara Valtteri Bottas bangkit ke tempat kedelapan untuk mengklaim lebih banyak poin untuk Alfa Romeo.

Pierre Gasly dari AlphaTauri mengambil posisi kesembilan di depan Alex Albon, yang membukukan poin pertama Williams musim ini lewat strategi agresif, di mana pembalap Thailand itu menunggu sampai dua lap terakhir untuk melakukan pit-stop wajibnya.

Masalah reabilitas menghantui Verstappen

Sebaliknya, ini bukan awal yang diharapkan Verstappen dalam upayanya mempertahankan gelar karena masalah Power Unit memaksa pembalap Belanda itu menelan DNF keduanya dari tiga balapan pembuka.

Verstappen menepi saat berlari di tempat kedua di Tikungan 2 pada Lap 39 setelah melaporkan kepada timnya melalui radio bahwa ia bisa "mencium bau cairan aneh" yang berasal dari RB18 miliknya.

Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing RB18 in qualifying parc ferme. Formula 1 World Championship, Rd 3, Australian Grand

Red Bull membuat sejumlah perubahan pada mobil Verstappen di bawah kondisi parc ferme menjelang balapan, menunjukkan tim sudah memiliki beberapa masalah keandalan.

Setelah dua DNF dari tiga balapan, tim berpacu dengan waktu untuk menyelesaikan masalah reabilitas Verstappen mundur dari balapan, dan menjaga asa pembalap Belanda itu dalam pertarungan gelar melawan Leclerc.

Kekecewaan untuk Sainz dan Vettel

Saat Leclerc meraih kemenangan dominan, hal serupa tidak bisa dikatakan kepada rekan satu timnya Carlos Sainz. Pembalap Spanyol itu mengakhiri balapan di gravel setelah Tikungan 9-10 pada lap kedua setelah start buruk yang membuatnya turun dari P9 ke P14.

Kejadian ini menutup akhir pekan yang patut dilupakan bagi Sainz, di mana semuanya berubah saat upayanya meraih pole dikacaukan oleh bendera merah pada awal Q3.

Sementara itu, Sebastian Vettel menutup akhir pekan comebacknya ke F1 setelah melewatkan dua putaran pembukaan karena COVID-19 dengan kekecewaan setelah ia menabrak tembok di Tikungan 4 pada Lap 22.

Itu terjadi setelah Vettel melewatkan sebagian besar sesi Jumat karena masalah mesin, sebelum kecelakaan di latihan terakhir membuat tim Aston Martin-nya melakukan pekerjaan perbaikan besar, membuatnya hanya bisa melakukan satu flying lap di kualifikasi.