Alex Albon - Australia

Performa Alexander Albon pada Grand Prix Australia 2022 akan dikenang karena stint yang sangat lama dengan ban Hard sejak awal balapan.

Berbekal mobil paling lambat di grid, Albon menempuh 57 lap dengan ban Hard-nya untuk finis ke-10, membuka keran poin Williams dari musim 2022.

F1 2023 driver line-up - who will underachieve?

Bagaimana hal itu terjadi? Albon turun ke grid belakang setelah dia didiskualifikasi dari kualifikasi karena gagal memberikan sampel bahan bakar.

Untuk mengkompensasi start dari belakang, Williams melakukan perjudian dengan mempertahankan Albon di dalam trek. Termasuk saat Virtual Safety Car yang dikeluarkan dari kecelakaan Max Verstappen.

Kecepatan Albon sangat fantastis saat berada di udara bersih, berhasil menjauh dari Esteban Ocon di belakang.

Dia akhirnya berhenti dengan satu lap tersisa untuk Soft, bergabung kembali tepat di depan Zhou Guanyu untuk posisi ke-10 dan poin terakhir.

“Kami melihat prediksi balapan kami dan kami terlihat agak sedih," kata Albon. "Itu adalah balapan di mana kami mengambil risiko, karena kami merasa apa pun yang kami lakukan, kami akan finis di urutan ke-19 atau ke-20.

"Kami pergi ke balapan memulai balapan kami, mengambil sedikit waktu untuk membangun ban menjadi jendela yang bagus, dan ketika Anda mulai terakhir Anda mampu melakukannya."

Lando Norris - Imola

Lando Norris adalah satu-satunya pembalap lini tengah yang finis di podium sepanjang musim 2022.

Setiap kali kondisi basah atau berubah-ubah, Norris selalu kompetitif, bahkan dengan mobil di bawah standar.

Kualifikasi dan Sprint Race yang kuat memungkinkan Norris lolos ke urutan kelima di grid.

Dia dengan cepat naik ke posisi ketiga, sebelum berlari di urutan keempat untuk sebagian besar balapan.

Melintirnya Charles Leclerc di Variante Alta saat mengejar Sergio Perez untuk posisi kedua, mengangkat Norris ke podium.

Norris menahan George Russell dan Valtteri Bottas mengejarnya di lap terakhir, dengan yang terakhir pulih dari pit stop yang lambat untuk finis kelima.

McLaren tidak memiliki mobil terbaik ketiga, atau mungkin keempat pada hari itu, tetapi Norris memanfaatkannya sebaik mungkin.

Pierre Gasly - Azerbaijan

Ada beberapa pencapaian tertinggi untuk Pierre Gasly di tahun terakhirnya bersama AlphaTauri, namun Grand Prix Azerbaijan 2022 adalah salah satunya.

Gasly memulai balapan di urutan keenam yang luar biasa, memisahkan dua pembalap Mercedes dalam prosesnya.

Pada hari balapan, Gasly bertahan di urutan keenam saat Lewis Hamilton memilih untuk mengadu di bawah Virtual Safety Car.

Dia naik ke urutan keempat, naik dua tempat karena dua Ferrari tersingkir dari balapan karena masalah reabilitas mobil.

AlphaTauri tidak menghentikan Gasly lagi di VSC kedua, memungkinkan Hamilton untuk menyusulnya di lap terakhir.

“Kami tahu kami akan mendapat kesempatan untuk melakukannya dengan baik setelah melihat kecepatan kami di Monaco,” kata Gasly. “Bertarung dengan Lewis mungkin tidak, jadi saya akan mengatakan itu sedikit lebih baik dari yang kami harapkan.

“Saya sangat senang karena kami tidak melakukan kesalahan sepanjang akhir pekan. Kami menunjukkan kecepatan yang sangat bagus dalam latihan, kami berhasil menerjemahkannya ke posisi kualifikasi yang bagus. Dan hari ini bagus.”

Esteban Ocon - Jepang

Akhir pekan terbaik Ocon tahun ini datang di Suzuka, orang Prancis itu berhasil mengungguli kedua pembalap Mercedes berdasarkan prestasi.

Keberaniannya diuji saat ia bertahan dengan hebat dari Hamilton untuk sebagian besar Grand Prix singkat hari Minggu.

Itu adalah hasil terbaiknya dan Alpine tahun ini dengan posisi keempat.

“Finis keempat adalah hasil yang fantastis bagi kami, terutama dalam kondisi seperti ini,” kata Ocon usai balapan.

"Ini adalah awal yang sulit dengan hujan dan jarak pandang yang buruk, jadi kami harus fokus penuh untuk melewati tahap awal. Saya senang kami berhasil balapan dan memberi penghargaan kepada para penggemar yang telah begitu baik dalam mendukung mereka sepanjang akhir pekan. "

Kevin Magnussen - Brasil

Akhir pekan Sao Paulo akan diingat sebagai momen paling berkesan musim ini bagi Kevin Magnussen dan Haas.

Sementara hari Minggunya tidak berjalan sesuai rencana, pembalap Denmark itu layak mendapat tempat di daftar ini karena penampilannya yang luar biasa di babak kualifikasi.

Magnussen mengklaim posisi terdepan yang mengejutkan di Interlagos, mengamankan pole position perdananya dan Haas.

Dia melaju paling cepat dari siapa pun selama satu-satunya lap kering di Q3 sebelum sesi dihentikan ketika Russell menabrakkan Mercedes-nya di kerikil.

Hujan mulai turun saat bendera merah dikibarkan, mencegah rival Magnussen untuk berkembang saat sesi dimulai kembali dengan delapan menit tersisa, memungkinkan dia untuk mengamankan tiang yang sensasional.

Magnussen akan turun ke urutan kedelapan dalam sprint, sebelum disingkirkan oleh Daniel Ricciardo di Grand Prix.