Hanya dua poin yang memisahkan protagonis gelar F1 2021 yang akan memasuki Grand Prix Turki akhir pekan ini setelah pertempuran kejuaraan dunia sepanjang musim yang telah menampilkan banyak tikungan dan belokan.

Red Bull menemukan dirinya dalam perebutan gelar untuk pertama kalinya sejak 2013 tetapi Verstappen tidak tampak gentar dengan besarnya apa yang bisa ia capai dengan mewujudkan mimpinya menjadi juara dunia F1 untuk pertama kalinya.

Verstappen tetap sangat santai tahun ini dan pemain berusia 24 tahun itu dengan tenang menjawab pertanyaan dari media pada hari Kamis dengan menegaskan bahwa dia tidak merasakan tekanan dari pertarungan gelar pertamanya yang tepat karena kemenangan tidak akan “mengubah hidupnya”.

“Saya selalu melakukan yang terbaik dan saya tahu bahwa tim juga melakukan yang terbaik yang mereka bisa,” kata Verstappen dalam konferensi persnya di Istanbul. “Dan jika itu akan menjadi yang pertama di akhir tahun - tentu saja itu pencapaian yang luar biasa dan untuk itulah kami bekerja, bukan?

“Tetapi, bahkan jika kami akan finis kedua, saya pikir kami masih memiliki musim yang hebat. Tentu saja kami ingin menang, seluruh tim ingin menang, jadi mentalitas itu pasti ada.

“Tapi tidak ada yang bisa Anda paksakan atau tekankan, karena kami selalu ingin melakukan yang terbaik yang kami bisa.”

2960329.0064.jpg

Hamilton, yang saat ini memiliki keunggulan tipis, mengakui minatnya yang lain seperti mode dan musik bertindak sebagai penyeimbang untuk membuatnya selalu termotivasi di antara balapan selama musim yang intens.

Dan pembalap berusia 36 tahun itu mengatakan pengalamannya yang luas dari terlibat dalam banyak pertarungan gelar selama karir F1 membantunya mengatasi tekanan dalam upayanya untuk mengklaim gelar dunia kedelapan yang memecahkan rekor.

“Ini bukan soal mengabaikannya,” jelas Hamilton. “Karena itu ada, tetapi pemahaman bahwa apa yang akan terjadi akan terjadi.

“Yang bisa Anda lakukan adalah mempersiapkan cara terbaik yang Anda bisa, memberikan 100%, dan apa yang akan terjadi itu yang terjadi. Jadi saya tidak khawatir tentang hal-hal itu.

“Saya sangat beruntung. Di masa lalu saya mengalami banyak pasang surut tetapi memiliki waktu yang luar biasa, banyak pertumbuhan dan saya tidak khawatir tentang 'bagaimana jika?' - itu di depan.

“Saya hanya mencoba dan bersiap untuk saat ini dan itu berarti memastikan saya telah melakukan pekerjaan dengan orang-orang di pabrik, dengan Bono [Peter Bonnington, race engineer] dan tim, dan akhirnya menikmatinya.

“Sungguh musim yang luar biasa sejauh ini,” tambah Hamilton. “Ini sangat menarik bagi para penggemar, sangat menarik, dan kami akhirnya melihat dua tim saling berhadapan yang luar biasa. Tentu saja kami ingin menang, tetapi Anda harus belajar untuk tidak membiarkan hal itu mengambil alih segalanya dalam hidup Anda.”

2960236.0064.jpg

Juara dunia dua kali Fernando Alonso yakin Verstappen mengadopsi pendekatan yang tepat dengan mengambilnya satu balapan pada satu waktu dan tidak membiarkan dirinya diliputi pemikiran tentang kemungkinan memenangkan gelar.

“Dia tampaknya mengatasi tekanan lebih baik daripada orang lain,” kata pria Spanyol itu.

“Setiap orang dari kita berbeda tetapi tampaknya baginya itu bukan masalah besar setiap akhir pekan dan dia mengambil balapan demi balapan. Saya pikir itu pendekatan yang tepat untuk balapan yang tersisa ini.”

Situasi yang dihadapi Hamilton dan Verstappen sekarang mengingatkan pada bagaimana Alonso muncul sebagai penantang muda, yang pada akhirnya berhasil meruntuhkan hegemoni Michael Schumacher dan Ferrari pada pertengahan 2000-an.

Setelah berhasil meruntuhkan dominasi Schumacher pada tahun 2005, Alonso menemukan dirinya dua poin di belakang Schumacher setelah 15 balapan pada tahun 2006 dan melanjutkan untuk menyegel gelar dunia back-to-back.

“Saya berusia 24 tahun dan saya bertarung untuk kejuaraan dunia pertama saya melawan juara dunia tujuh kali,” kenang Alonso. “Saat itu Michael dan sekarang Lewis.

“Kami memiliki tribun biru penuh di Barcelona dan sekarang kami memiliki oranye penuh di Zandvoort sehingga ada banyak kesamaan tahun ini. Jadi mari kita lihat bagaimana mereka menyelesaikannya.”

XPB_138404_HiRes.jpg

Empat kali juara dunia, Sebastian Vettel, juga memberikan penilaiannya untuk bagaimana mengatasi tekanan dalam pertarungan gelar F1.

“Saya tidak bisa berbicara untuk semua orang tetapi apakah Anda peduli? Jika Anda sangat peduli dengan sesuatu, maka sulit untuk selalu tenang dan terkendali,” jelasnya.

"Apakah menjadi tenang dan terkendali itu membantu? Mungkin sebagian besar waktu, ya. Tapi saya pikir waktu akan memberi tahu.

“Apakah itu mengubah hidupnya? Saya tidak tahu. Dia [Verstappen] harus menilai apakah itu akan mengubah hidupnya atau tidak. Dalam skema yang lebih besar, saya pikir dia mungkin benar. Dia masih muda dan dia punya banyak waktu. Saya tidak berpikir dia memiliki banyak hal untuk dibuktikan.

“Tapi saya tidak berpikir Anda selalu bisa menjadi tenang, terutama jika Anda peduli - itu adalah saya. Mungkin dia berbeda.”

Siapa yang pada akhirnya akan keluar sebagai juara dunia 2021?

Salah satu faktor yang belum bisa menentukan nasib gelar adalah ketahanan mobil.

Mercedes mengakui memiliki "tanda tanya" atas mesinnya setelah Valtteri Bottas dipaksa untuk mengambil elemen unit daya baru pada balapan berturut-turut di Italia dan Rusia, sementara bos Mercedes Toto Wolff mengungkapkan awal pekan ini bahwa penalti strategis untuk Hamilton di Turki adalah "kemungkinan".

Hamilton hanya memiliki dua power unit tersisa, salah satunya bahkan memiliki jarak tempuh tinggi, dan mengatakan dia tetap tidak yakin apakah dia perlu pindah ke mesin keempat - dan memicu penalti grid otomatis - sebelum akhir musim.

“Saat ini saya masih memiliki nomor mesin dua dan tiga,” katanya. “Saya tidak membayangkan kita harus mengambilnya saat ini, tetapi itu bisa berubah, siapa tahu?”

2931707.0064.jpg

Beberapa pembalap ditanya pada hari Kamis tentang prediksi mereka tentang siapa yang akhirnya akan dinobatkan sebagai juara pada akhir musim.

“Perasaan saya adalah Max mungkin akan keluar sebagai yang teratas, karena rasanya dia lebih cepat di lebih banyak balapan daripada Lewis tahun ini,” kata Charles Leclerc dari Ferrari.

“Jadi perasaan saya seperti itu, tetapi Lewis adalah pembalap yang sangat konsisten dan dia selalu ada ketika Anda tidak mengharapkan dia ada di sana. Ini akan menjadi pertarungan yang sangat ketat, tetapi jika saya mengikuti perasaan saya sekarang, itu mungkin Max.”

Esteban Ocon dari Alpine, yang bersama Leclerc, menambahkan: “Saya memilih Lewis. Saya setuju bahwa Red Bull dan Max sedikit lebih cepat, tetapi saya percaya Mercedes dapat membalikkan keadaan.”

Pembalap Williams George Russell, yang akan bermitra dengan Hamilton di Mercedes tahun depan, percaya rekan setimnya di masa depan dan pengalaman tim akan membantu mereka dengan baik di akhir musim.

"Ini akan menjadi sengit," Russell mengakui. “Mercedes dan Lewis telah mendapatkan pengalaman dan mereka jelas telah berada di sini tujuh kali sebelumnya dalam tujuh tahun terakhir, jadi itu akan menguntungkan mereka ketika waktunya tiba.

“Tapi Max dan Red Bull sangat cepat tahun ini. Murni karena pengalaman baru-baru ini, mungkin Lewis dan Mercedes.”

Sementara itu, juara dunia 2007 Kimi Raikkonen memberikan respons khas yang kami harapkan dari pebalap Finlandia yang akan gantung helm di akhir tahun.

Ditanya siapa yang akan memenangkan gelar, Raikkonen hanya mengatakan: “Siapa pun yang memiliki poin terbanyak pada akhir musim.”

Setelah jeda, dia menambahkan: "Saya harap itu akan diputuskan di trek dan bukan dengan masalah mekanis atau sesuatu yang memutuskannya, pada akhirnya."