Setelah dua balapan pembuka musim F1 2022, Ferrari memimpin klasemen pembalap dengan Charles Leclerc dan konstruktor.

Charles Leclerc memenangkan balapan pembuka musim Grand Prix Bahrain dari rekan setimnya di Ferrari, Carlos Sainz, sementara di Arab Saudi kedua pembalap finis di belakang juara bertahan F1 Max Verstappen.

Ferrari menjadi tim yang paling diuntungkan dari regulasi teknis baru untuk tahun ini, serta memiliki waktu wind-tunnel yang jauh lebih banyak dibanding para pesaingnya setelah menghuni P6 di klasemen konstruktor musim 2020.

Ferrari terakhir menjadi penantang gelar pada 2017 dan 2018 dengan Sebastian Vettel, namun tersendat menjelang akhir musim karena berbagai alasan.

“Saya pikir menjaga tingkat perkembangan sepanjang musim selalu menjadi tantangan, tidak hanya bagi kami tetapi semua tim,” kata Binotto setelah Grand Prix Arab Saudi.

“Memang benar bahwa pesaing kami sangat kuat dalam hal itu dan terbukti sangat kuat, sementara sebagai Ferrari dua peluang terakhir yang kami miliki [pada] 2017 dan 2018 kami kehilangan sedikit landasan melalui pengembangan.

“Sejak saat itu untuk desain mobil, kami telah meningkatkan alat kami, yaitu wind-tunnel, metodologi, proses, dan simulator. Saya pikir hari ini kami jauh lebih siap dibandingkan dengan masa lalu untuk melakukan pekerjaan yang tepat juga dalam pembangunan.

“Kami juga perlu menambahkan, dibandingkan dengan saat itu kami memiliki budget cap yang akan mempengaruhi laju pembangunan, dan saya pikir itu adalah poin dan elemen kunci.

"Kekhawatiran saya adalah kita perlu memastikan bahwa kita memiliki kebijakan yang tepat tentang hal itu karena dapat menjadi pengubah permainan dalam perjuangan untuk pembangunan.”

Apa yang salah dengan Ferrari pada 2017 dan 2018?

Ferrari memulai musim 2017 dengan cara yang spektakuler di mana SF70H yang inovatif memenangkan dua dari tiga Grand Prix pembukaan.

Juara empat kali Vettel sedang dalam performa terbaiknya dan menghasilkan salah satu musim terbaiknya hingga saat ini, tetapi gelar gagal diraih karena kombinasi kesalahan pebalap dan keandalan yang buruk di paruh musim.

Keunggulan Power Unit Mercedes masih cukup signifikan, khususnya di kualifikasi dengan "Party Mode" memberi Lewis Hamilton keunggulan penting.

Vettel kehilangan keunggulan dalam kejuaraan setelah Grand Prix Italia tetapi dengan Singapura, Malaysia, Meksiko dan Brasil dianggap lebih menguntungkan Ferrari, gelar kelima masih merupakan kemungkinan yang realistis.

Vettel tersingkir dari Grand Prix Singapura pada lap pembukaan setelah bertabrakan dengan Kimi Raikkonen dan Max Verstappen, sementara masalah busi membuatnya keluar dari pertarungan di kualifikasi Malaysia (di mana ia akan merebut pole jika ia ambil bagian) dan Jepang .

Hamilton akhirnya mengklaim gelar kelima pembalapnya di Meksiko, tiga balapan sebelum akhir musim.

Ferrari kembali lebih kuat pada 2018 dengan unit tenaga yang lebih bertenaga, membuat Vettel menjadi favorit juara untuk paruh pertama musim ini. Namun, kombinasi kesalahan operasional dan pembalap menempatkan gelar di genggaman Hamilton.

Bahkan tanpa kesalahan akhir balapan yang terkenal dari Vettel di Hockenheimring, perkembangan Mercedes di paruh kedua tahun ini - dikombinasikan dengan performa luar biasa Hamilton - akan membuat gelar juara lebih menguntungkan Hamilton.

Ferrari menyadari pentingnya reabilitas dan tetap kuat secara operasional, sementara Leclerc harus tetap bebas dari kesalahan jika ingin mengatasi Verstappen pada 2022.

Aksi F1 dilanjutkan akhir pekan ini ketika kembali ke Albert Park untuk pertama kalinya sejak 2019 untuk Grand Prix Australia, di mana Ferrari menang tahun 2017 dan 2018 lewat Vettel.