Perjalanan luar biasa Ducati dari enam posisi pole MotoGP berturut-turut akhirnya berakhir di Motegi saat Marquez menguasai kondisi hujan.

Tentu saja, Ducati tidak turun tanpa perlawanan karena Johann Zarco berhasil lolos kedua setelah melewati Q1, namun, Q2 di Motegi jauh dari apa yang diharapkan dari pesaing gelar pabrikan Italia.

Jadi, siapa saja lima pembalap yang mengejutkan kami?

Marc Marquez - 1

Tidak ada tempat start selain Marquez karena pebalap Repsol Honda itu sensasional sepanjang Sabtu.

Setelah memuncaki FP2 di lintasan basah, Marquez melanjutkan performa impresifnya dengan memimpin sebagian besar Q2.

Di rumah dalam kondisi seperti ini, Marquez berada di posisi terdepan bukanlah kejutan besar, namun, tingkat performa dan konsistensi yang dia tunjukkan dalam kondisi basah dan kering akhir pekan ini sangat brilian.

Sementara waktu Marquez berada di bawah tekanan kuat dari Zarco dan Brad Binder pada beberapa kesempatan, upaya pembalap Spanyol 1:55.214s bertahan kuat karena sektor ketiga dan keempat yang sangat kuat.

Brad Binder - ke-3

Di barisan depan untuk pertama kalinya dalam karir MotoGP-nya, Binder memberikan performa luar biasa lainnya dalam kondisi yang sangat sulit.

Mulai menyaingi orang-orang seperti Marquez dan Jack Miller untuk mendapatkan gelar sebagai 'pebalap cuaca basah terbaik' - itu jika dia belum melakukannya - pembalap KTM berhasil menabrak Maverick Vinales dari barisan depan berkat upaya terakhirnya.

[[{"fid":"1746503","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Brad Binder, MotoGP , MotoGP Jepang, 23 September","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type": "media","field_deltas":{"1":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Brad Binder, MotoGP, MotoGP Jepang, 23 September","field_file_image_title_text [und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Brad Binder, MotoGP, MotoGP Jepang, 23 September","class":"media-element file-teaser","data-delta":"1"}}]]

Sering kali sebagai orang Minggu, Binder memposisikan dirinya dengan sempurna untuk tantangan podium jika bukan kemenangan di Motegi.

Sementara rekan setimnya Miguel Oliveira terjatuh saat mencoba mengamankan pole, Binder memanfaatkan peluangnya sebaik mungkin.

Tiga pembalap MotoGP yang mengalami sesi kualifikasi yang sangat buruk

Fabio Quartararo - tanggal 9

Meski Quartararo bukan pebalap terbaik dalam kondisi basah, juara dunia bertahan itu telah membuat langkah mengesankan dalam kondisi seperti itu pada 2022.

Namun, kualifikasi di Motegi jauh dari yang diharapkan karena Quartararo hanya bisa menempati urutan kesembilan, sementara juga tertinggal lebih dari 1,1 detik dari Marquez.

Quartararo, yang telah menunjukkan kecepatan yang sangat baik dalam kondisi kering, juga tertinggal lebih dari setengah detik dari saingan perebutan gelar Aleix Espargaro yang akan berbaris tiga tempat di depan pebalap Yamaha itu.

Satu penghiburan bagi pembalap Prancis itu adalah dia di depan Francesco Bagnaia dari Ducati.

Francesco Bagnaia - tanggal 12

Sejauh ini, penampilan terburuknya sejak awal musim, Bagnaia keluar dari kecepatan sejak awal Q2.

Seringkali hebat dan menarik satu putaran ketika dia perlu, Bagnaia tidak punya jawaban untuk pengendara di sekitarnya saat dia menyelesaikan 2,2 detik dari pole.

Sementara semua tidak hilang dari 12 di grid, Bagnaia harus sangat agresif dalam balapan hari Minggu jika dia memiliki kesempatan berjuang untuk podium atau lebih baik.

Bagnaia, yang menunjukkan rasa frustrasinya dengan menggelengkan kepalanya di awal sesi, kemudian membenturkan tinjunya ke tangki motornya mengikuti bendera kotak-kotak.

Enea Bastianini - tanggal 15

[[{"fid":"1746504","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Enea Bastianini, MotoGP , MotoGP Jepang, 24 September","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type": "media","field_deltas":{"2":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Enea Bastianini, MotoGP, MotoGP Jepang, 24 September","field_file_image_title_text [und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Enea Bastianini, MotoGP, MotoGP Jepang, 24 September","class":"media-element file-teaser","data-delta":"2"}}]]

Dalam bentuk hidupnya memenangkan pertarungan putaran terakhir yang brilian melawan Bagnaia di Aragon, kualifikasi di Motegi adalah salah satu yang harus dilupakan Bastianini karena ia gagal melaju.

Meskipun pembalap Italia itu membutuhkan hampir seluruh sesi untuk menemukan kecepatan yang dibutuhkan untuk menantang posisi dua teratas, pembalap Gresini itu kemudian dikejar untuk kedua kalinya akhir pekan ini di tikungan lima.

Setelah terjatuh di penghujung FP1, Bastianini melakukan hal yang sama di akhir Q1 saat ia kembali kehilangan bagian depan mesin GP21-nya.