Verstappen mengunci titel akhir pekan ini?

Setelah meraih 11 kemenangan dalam 16 balapan, Max Verstappen berpeluang mengunci titel keduanya pada akhir pekan F1 GP Singapura.

Mengingat betapa impresifnya penampilan Verstappen setelah DNF keduanya musim ini di Australia, ini merupakan perubahan haluan yang luar biasa bagi pembalap Red Bull.

Pembalap Belanda akan memenangkan gelar jika dia menang di Singapura untuk pertama kalinya, dan Charles Leclerc finis kesembilan atau lebih rendah, dan Sergio Perez finis keempat atau lebih rendah (tanpa FL) atau kelima dengan lap tercepat.

Secara realistis, Verstappen akan merebut gelar keduanya di Grand Prix Jepang - rumah mantan pemasok mesin Honda.

Singapura seharusnya menjadi trek terlemah Red Bull dari enam balapan yang tersisa, tetapi mengingat performa Verstappen, akan sangat bodoh untuk mencoretnya dari daftar pembalap yang bisa memenangi balapan akhir pekan ini.

5 Tracks That F1 NEED to Bring Back

Peluang terbaik Hamilton untuk menang?

Di atas kertas, Grand Prix Singapura seharusnya menjadi kesempatan terbaik bagi Hamilton dan George Russell untuk meraih kemenangan pertama mereka musim ini.

Dalam beberapa bulan terakhir, pergantian kecepatan terbaik Mercedes datang di Hungaroring dan Zandvoort - keduanya bukan sirkuit jalanan tetapi memiliki karakteristik yang mirip dengan trek Marina Bay Singapura, di mana tim diharuskan menjalankan paket aero downforce tinggi.

"Pada simulasi dikatakan itu harus menjadi salah satu trek kami yang lebih baik. Tapi saya mencoba untuk tetap berhati-hati dengan prediksi apa pun," kata Toto Wolff kepada Sky Sports F1 di Monza.

Namun, Russell kurang optimis: "Saya pikir, di atas kertas, Singapura harus sesuai dengan mobil kami - tetapi ketika kami melihat kembali sirkuit jalanan Monako dan Azerbaijan, mobil kami tidak melaju terlalu baik di atas gundukan.

"Jadi, kami tidak terlalu yakin bagaimana itu akan jatuh. Tapi kami harus terus mendorong, terus meningkatkan mobil dan saya senang kami memiliki arah yang jelas yang harus kami tuju sekarang."

Mantan pebalap Williams itu merebut pole position di Grand Prix Hungaria, sementara Hamilton menunjukkan kecepatan kemenangan pada hari balapan di Zandvoort.

Namun, satu kelemahan utama bagi Mercedes adalah kualifikasi dan kemampuan mereka untuk memasukkan ban ke jendela yang tepat. Secara teori, seharusnya tidak ada masalah bagi Mercedes karena suhu lintasan yang tinggi.

Singapura sering menjadi kelemahan bagi Mercedes, tetapi itu bisa menjadi peluang terbaik dan terakhir mereka untuk menang pada 2022, terutama jika porpoising tidak muncul kembali.

Lebih banyak keajaiban Singapura dari Vettel?

Sebastian Vettel bersiap untuk F1 GP Singapura terakhirnya setelah mengumumkan pensiun menjelang Grand Prix Hungaria.

Pembalap Jerman ini adalah raja Marina Bay Street Circuit, menang pada lima kesempatan sebelumnya (2011, 2012, 2013, 2015 dan 2019).

Beberapa pole lap-nya sangat menakjubkan, dan kemenangan terakhirnya hingga saat ini pada 2019 membutuhkan outlap yang luar biasa untuk mengungguli rekan setimnya, Leclerc.

Sementara kemenangan keenam yang menakjubkan di Singapura sangat tidak mungkin, Vettel harus yakin akan akhir pekan yang kuat, terutama karena Aston Martin cenderung tampil lebih baik di sirkuit kecepatan rendah.

Bagaimana Albon akan mengatasinya saat kembali?

Williams telah mengumumkan bahwa Alex Albon akan kembali setelah melewatkan balapan terakhir di Monza karena radang usus buntu.

Ketersediaan Albon untuk Singapura diragukan setelah Williams mengungkapkan bahwa dia dipindahkan ke perawatan intensif setelah sejumlah "komplikasi anestesi pasca operasi yang tidak terduga terjadi" yang menyebabkan kegagalan pernapasan.

Sejak itu, Albon telah pulih dan akan kembali ke kokpit pada hari Jumat.

"Pertama, saya ingin berterima kasih kepada semua orang atas semua pesan dan dukungan mereka selama akhir pekan Grand Prix Italia," kata Albon. “Persiapan saya untuk Singapura sedikit berbeda dari biasanya tetapi saya merasa baik dan saya telah melakukan segala yang mungkin untuk bersiap-siap untuk salah satu balapan paling fisik di kalender.

“Saya tidak meremehkan seberapa besar tantangan yang akan terjadi, tetapi saya menantikan untuk memasuki trek pada hari Jumat dan kembali mengemudi. Ini adalah sirkuit jalanan yang bagus dan balapan terdekat dengan rumah bagi saya di Thailand, jadi saya sangat senang berada di sini dan melihat para penggemar yang datang.”

Singapura adalah balapan terpanjang tahun ini - biasanya memakan waktu sekitar dua jam - memberikan tekanan fisik yang intens pada para pembalap.

Nyck de Vries kemungkinan akan siaga jika Albon kesulitan selama lari Jumat.

Kesempatan terakhir Schumacher untuk tampil mengesankan

Waktu hampir habis untuk Mick Schumacher saat ia ingin memperpanjang karir F1-nya hingga 2023.

Semua tanda menunjuk ke arah Haas yang menginginkan Nico Hulkenberg, yang berarti Schumacher tidak akan memiliki dorongan untuk tahun depan.

Setelah awal tahun yang buruk, pemain Jerman itu membalikkan keadaan, mencetak poin di Austria dan Inggris.

Sementara poin telah menghindari dia dan Haas sejak itu, Schumacher secara konsisten mengungguli Kevin Magnussen .

Itu telah di bawah radar karena kurangnya kinerja langsung tim Haas dan tidak ada hasil yang menarik dari Schumacher.

Benar atau salah, bos Haas Guenther Steiner menginginkan lebih dari Schumacher - jadi mungkin dia bisa melakukannya di Singapura.

Tetapi jika Anda melihat datanya, Schumacher sudah melakukan cukup banyak untuk menjamin musim lain bersama Haas.